Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini – Karavaichuk

Karavaichuk.com Situs Kumpulan Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini

Penyanyi Serba Bisa Vladimir Semenovich Vysotsky

Penyanyi Serba Bisa Vladimir Semenovich Vysotsky – Vladimir Semenovich Vysotsky (1938 – 1980), penyair, penyanyi, aktor, dan komposer sering disebut sebagai “Bob Dylan dari Uni Soviet”. Ketenarannya karena dia menjadi perwakilan terkemuka dari apa yang disebut gerakan penyair dan penyanyi, yang dimulai pada tahun enam puluhan dan mencapai puncaknya pada pertengahan tahun tujuh puluhan. Aktor yang berbakat, ia pada awalnya menemukan panggilan sejatinya di mana hidupnya berputar – tampil di teater dan film. Antara 1964 dan 1980, Vysotsky bekerja di Teater Drama dan Komedi Taganka. Terlepas dari tekanan dan rintangan, Taganka berhasil memberikan pertunjukan yang canggih dan bersemangat. Gaya pertunjukan menggabungkan campuran gaya komik dan tragis, aneh dan menyedihkan, akrobat gaya sirkus, rangkaian tari modern, dan kesibukan para aktornya seolah-olah mereka didorong oleh angin puyuh. Meskipun tidak ada politik dalam pertunjukan, ada sesuatu yang mengancam otoritas Soviet – percakapan terbuka. Vysotsky memainkan lebih dari 20 peran, termasuk Hamlet, salah satu perannya yang paling terkenal. Dalam Hamlet (1971), kostum Vysotsky — sweter hitam dan celana jins — membuatnya menjadi pria rakyat daripada pangeran, dan masalah hati nuraninya dapat dibagikan kepada penonton. Integrasi penonton, partisipasinya, sangat penting untuk produksi.

Vysotsky, seperti para “bard” lainnya, mengarang syair dan nada dari lagu-lagunya dan membawakannya secara langsung dan, ketika penampilan publiknya dilarang, mulai merekam nyanyiannya. Dia membawakan lagu-lagunya sendiri dengan suara yang dalam, serak, dan intens, menyetel gitarnya ke “nada rendah A”. Dia dipengaruhi oleh melodi folk “standar”, yang dia gunakan untuk meningkatkan penulisan lagu dengan karya luar biasa: lebih dari 700 lagu dan lebih dari 2000 pertunjukan publik dan pribadi. Karena lagu-lagunya dianggap mengancam tatanan sosial, otoritas Soviet melarang pertunjukan publiknya dan selama masa hidupnya, televisi Soviet tidak menyiarkan konsernya, namun, penggemarnya akan merekam lagu-lagu tersebut pada pemutar kaset reel-to-reel, dan kaset- Rekaman pertunjukan langsung dari lagu-lagunya beredar luas. sbobet88 slot

Sebagai seorang penulis lagu, ia menjadi terkenal pada usia 35 tahun dengan lagu-lagu penjahatnya yang bergaya, terlebih lagi dengan lagu-lagu yang berkisar dari topik yang subur dan romantis hingga berbagai masalah yang dianggap tabu dalam budaya Soviet, seperti aspek perang yang tidak heroik, selalu waspada. tetangga, korupsi, birokrasi tirani, rumah sakit jiwa. Vysotsky menjadikan suara narator seperti seorang pria yang mengingat kembali pengalamannya dengan perspektif yang lebih besar. Narasinya orang pertama memungkinkan alter-ego untuk dirinya sendiri untuk mengatakan hal-hal mengejutkan tentang narapidana, pemabuk, orang-orang politik yang kembali baru-baru ini, pelaut, atlet, ilmuwan, dan penyintas Gulag, veteran perang, penambang emas, tokoh bersejarah, mitologi, atau cerita rakyat atau hewan. Apapun topengnya, narator selalu terbukti sangat cerdas dan sangat mawas diri, mengatakan hal-hal yang ingin dikatakan orang, tetapi tidak pernah berani untuk menunjukkan diri mereka sendiri.

Dia jauh di depan saat menertawakan obsesi publik dan politik Soviet. Terlepas dari anggapan Vysotsky bahwa dia adalah seorang satiris, beberapa lagunya jelas merupakan alegori. Dia memiliki kemampuan untuk menggabungkan sindiran dan lirik hampir dalam satu baris.

Pernikahannya dengan aktris terkenal Prancis, Marina Vlady, memberinya beberapa keuntungan, seperti mendapatkan visa untuk pergi ke luar negeri, berkeliling Eropa, mengendarai Mercedes-Benz yang mewah, dan berperilaku seperti bintang rock Barat. Meskipun KGB mungkin telah memantau korespondensinya selama beberapa waktu dan mungkin mengikuti setiap gerakannya. Faktanya, karena kehadirannya di depan umum sebagai seorang aktor, dia adalah penyair Rusia yang paling dikenal; meskipun demikian, Vysotsky tidak pernah memperoleh akses langsung ke media dan tetap menjadi sosok yang penuh teka-teki.

Otoritas negara bahkan mengabaikan kematiannya yang terjadi ketika Moskow menjadi tuan rumah Olimpiade Moskow 1980. Bukti nyata kekuatan simbolisnya di masyarakat adalah pemakamannya ketika puluhan ribu warga Moskow meninggalkan Olimpiade dan datang ke Pemakaman Vagankovskoe untuk mengucapkan selamat tinggal kepada penyair Rusia yang paling terkenal.

Jika Anda bertanya kepada rata-rata orang siapa penyanyi-pencipta lagu terhebat, jawabannya akan seperti ini: Bob Dylan, Leonard Cohen, Joni Mitchell, John Lennon, mungkin Carole King. Jika mereka lebih berorientasi internasional dari biasanya, Anda mungkin mendapatkan Jacques Brel, Victor Jara, atau Georges Brassens. Tetapi ada nama yang hilang dari daftar ini, yang sangat terkenal di negara asalnya tetapi hampir seluruhnya tidak dikenal di Barat: Vladimir Vysotsky.

Dalam dunia Russophone dia adalah “penyair” paling terkenal – setengah penyair, setengah penyanyi. Lagu-lagunya adalah repertoar standar di bar-bar Rusia dan di sekitar pertemuan keluarga, dan meskipun dibentuk dalam kondisi khusus pasca-Stalinis Pencairan dan Stagnasi Brezhnev, lagu-lagunya membawa makna khusus bagi orang Rusia hingga hari ini.

Lagu-lagu Vysotsky, dengan campuran alegori, arketipe, dan anekdot, menarik bagi pengertian Rusia tentang “Что делать? / Apa yang bisa Anda lakukan?” – ketahanan dalam menghadapi penghinaan dan tuntutan hidup. Dipasangkan dengan ini, bagaimanapun, adalah sikap pemberontak yang keras dari penyair, saat ia berbicara dengan cara yang tajam dan liris tentang hidup di bawah rezim otoriter. Mungkin karena alasan inilah musik Vysotsky telah menemukan beberapa penggemarnya yang paling bersemangat di negara-negara yang dulu dan sekarang tertindas, di mana komentar masam namun humanistiknya sesuai dengan pengalaman orang-orang.

Meskipun banyak yang menyamakan Vladimir Vysotsky dengan Bob Dylan, Vadim Astrakhan, yang menyanyikan terjemahan lagu-lagu Vysotsky dalam bahasa Inggris, berpendapat bahwa gaya dan kecenderungannya lebih condong ke “perpaduan bahasa Rusia antara John Lennon, Johnny Cash, dan Tom Waits” daripada sastra Bob Dylan gaya.

Vladimir Semyonovich Vysotsky lahir di Moskow pada 25 Januari 1938, dari seorang kolonel Tentara Merah Yahudi dari Kiev dan istrinya Rusia. Masa kecilnya dihabiskan dievakuasi selama WW2 dan kemudian di antara rumah orang tuanya yang bercerai. Sebagai seorang dewasa muda, ia mencoba masuk ke sekolah akting resmi Soviet, tetapi pemberontakannya (dan kadang-kadang kemabukan) berhasil melawannya.

Selama waktunya sebagai siswa Vysotsky mulai tampil di dunia musik bawah tanah, bernyanyi pertama kali tentang dunia kriminal. Rekaman rekamannya sendiri beredar di antara seniman tidak resmi dan intelektual, tetapi itu dibintangi dalam film The Vertical pada tahun 1967 yang membuat Vysotsky sangat terkenal. Lagu-lagunya, yang diproduksi bersamaan dengan karirnya yang produktif sebagai aktor, menjadi bagian dari budaya arus utama Soviet.

Dengan ketenaran yang begitu besar, tentu saja Vysotsky membuat khawatir otoritas Soviet. Lagu-lagunya yang tajam dan kritis didengar oleh jutaan orang saat dia berkeliling negara dan merilis rekaman, dan pernikahan (ketiganya) dengan aktris Prancis Marina Vlady berarti dia menghabiskan lebih banyak waktu di Barat. Dia berjalan di atas tali antara pejabat dan pembangkang, tetapi pihak berwenang tidak pernah mendorong Vysotsky ke dalam pemberontakan terbuka, lebih memilih untuk membuatnya tetap dapat diatur dan legal daripada melarangnya dan menghadapi kerusuhan. Ini adalah bukti dari jadwal tur dan kekuatan lagu-lagunya yang berhasil menarik begitu banyak penggemar meskipun tidak pernah diizinkan di televisi Soviet.

editor

Back to top