Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini – Karavaichuk

Karavaichuk.com Situs Kumpulan Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini

Film Rusia Terbaik

Film Rusia Terbaik – Rusia dan negara-negara pasca-Komunis telah berbuat banyak untuk menghidupkan kembali reputasi sinema Rusia dalam beberapa tahun terakhir, meskipun periode Soviet meninggalkan warisan sinematik yang hidup dan ekspektasi tinggi yang seringkali sulit dilampaui oleh sutradara Rusia kontemporer. Sinema Rusia telah mengalami tiga rezim politik yang sangat memengaruhi keluarannya: kelahiran sinema itu sendiri terjadi pada masa Kekaisaran Rusia, kemudian penyensoran terbatas dari Uni Soviet, dan ekspresi kreatif sinema Rusia kontemporer. Konon tidak ada yang suka film Rusia, bahkan orang Rusia sendiri.

Solaris (1972, sutradara Andrei Tarkovsky)

Salah satu dari sedikit film karya maestro tak tertandingi Andrei Tarkovsky, yang filmnya masih menggairahkan pikiran banyak orang di seluruh dunia. Solaris tidak diragukan lagi telah menjadi semacam titik referensi bagi pembuat film di seluruh dunia, menetapkan standar kualitas. Drama eksistensial ini mengupas masalah moralitas dalam masyarakat manusia. Plotnya diatur di masa depan yang jauh, ketika penerbangan luar angkasa jangka panjang menjadi mungkin. Ilmuwan menemukan planet misterius baru, yang diberi nama Solaris. Mereka mempelajari dan menemukan lebih banyak tentang planet ini, yang menghasilkan seluruh cabang ilmu yang disebut solyaristika. Menurut informasi dari stasiun penelitian, apa yang disebut ‘samudra’ Solaris dapat membaca pikiran orang, sehingga meniru para pengunjung baru. Psikolog berpengalaman, Chris Kelvin, segera berangkat ke stasiun, di mana dia akan menghadapi ketakutannya yang terkubur dan kedalaman alam bawah sadarnya.

Leviathan (2014, sutradara Andrej Zvyagintsev)

Leviathan adalah interpretasi sinematik dari karakter alkitabiah Ayub di Rusia modern. Dalam Perjanjian Lama, Leviathan adalah monster laut mitologis, sering digambarkan atau dibayangkan sebagai ikan paus. Gambar alkitabiah ini digunakan dalam film sebagai metafora pemerintahan modern Rusia. Namun judul film tersebut juga merujuk pada karya filsafat politik Thomas Hobbes, Leviathan (1651), yang mendukung pemerintahan absolut (dalam bentuk apa pun) dan membahas konsekuensi apokaliptik dari runtuhnya kekuasaan negara dan politik. Film ini masuk dalam program utama Festival Film Cannes ke-67, dan juga menjadi film Rusia pertama yang dianugerahi Golden Globe (sebagai film berbahasa asing terbaik). Leviathan adalah cerita tentang ketidakadilan sosial dan korupsi. Karakter utama, Nicholas, adalah perwakilan dari kelas pekerja. Dia tinggal bersama keluarganya di dekat Laut Barents. Yang dimiliki Nicholas hanyalah sebuah keluarga, rumah dan toko kecil, satu-satunya hasil kerja kerasnya. Namun, walikota yang korup berusaha untuk merebut kembali dan menghancurkan rumah Nichola. Nicholas tidak dapat menolak sikap permisif dan impunitas para pejabat dan meminta bantuan teman baiknya Dmitry, yang adalah seorang pengacara. Penggambaran Leviathan yang mengejutkan dan brutal tentang beban berat korupsi di Rusia sangatlah menarik. Meskipun demikian, itu adalah pengajuan resmi Rusia ke Academy Awards 2015.

Brother (1997, sutradara Aleksey Balabashov)

Brother adalah film kultus Rusia yang memasukkan unsur-unsur drama dan aksi kriminal. Bercerita tentang seorang anak laki-laki, Danila Bagrov, yang dibebastugaskan dari tentara pada tahun 1997. Sesampainya di kampung halamannya di provinsi, dan menyadari bahwa kotanya tidak memiliki prospek yang baik untuknya, Danila memutuskan untuk mengikuti nasihat ibunya dan pergi. untuk mengunjungi kakak laki-lakinya, yang tinggal di St Petersburg. Setibanya di sana, Danila dengan cepat mengetahui bahwa Victor adalah seorang pembunuh dan menjalani kehidupan kriminal. Setelah kesepakatan yang tidak menguntungkan dengan penjahat lain, Victor berada dalam bahaya, dan sekarang Danila secara tidak sengaja ditarik ke dalam intrik dan dunia kejahatan, bertemu orang baru, dan mulai mempelajari profesi kriminal baru.

Stalnaya Babochka (2008, sutradara Renat Davletyarov)

Film ini adalah drama detektif Rusia yang didasarkan pada kisah nyata Pavel Shuvalov, seorang pembunuh berantai dan seorang petugas polisi yang membunuh gadis-gadis di bawah umur di St Petersburg antara tahun 1991 dan 1995. Stalnaya Babochka menunjukkan kehidupan para remaja yang melarikan diri dan tunawisma, dipimpin oleh anak-anak muda. Chuma, yang mendapatkan uang dengan merampok orang. Tertangkap sekali saat perampokan, Chuma dipaksa oleh polisi Hanin untuk menjadi umpan hidup bagi seorang pembunuh berantai. Bahkan jika dia bergabung dengan daftar korbannya, tidak ada yang akan mencarinya karena dia tidak punya rumah. Namun, baik polisi Hanin maupun Chuma tidak mengira itu akan menjadi usaha berbahaya yang akan memiliki konsekuensi yang tidak terduga.

White Sun of the Desert (1970, sutradara Vladimir Motyl)

Sebuah film aksi-petualangan, yang plotnya diketahui oleh banyak orang di wilayah pasca-Soviet. White Sun of the Desert memenangkan Laureate of the State of the State of Russian Federation Prize pada tahun 1998. Film ini mengambil latar pada tahun 1920-an dan mengikuti petualangan seorang kamerad Tentara Merah Sukhov, yang kembali ke rumah setelah perang saudara berakhir. Perjalanan pulang melewati padang pasir, dan melewati ini pikirannya dipenuhi dengan pikiran untuk melihat istri tercintanya Catherina. Namun, Takdir telah menyiapkan banyak kejutan untuk Sukhov. Saat bepergian melalui gurun, Sukhov menyelamatkan nyawa warga lokal bernama Said, bertemu dengan Komandan Tentara Merah Rakhimov, yang meminta untuk menjaga harem dari penjahat yang melarikan diri, Abdullah. Sukhov melanjutkan perjalanannya, dan ketika dia mencapai desa tepi pantai Pedzhent, dia menghadapi geng Abdullah yang ganas.

Hipsters (2008, sutradara Valeriy Todorovsky)

Hipsters adalah film Rusia yang didedikasikan untuk kehidupan kaum muda dan subkultur mereka di Rusia tahun 1950-an. Penulis dan kritikus film mendefinisikan genre film sebagai komedi musikal, karena koreografi dan getaran kebahagiaannya yang melimpah. Film ini menampilkan Moskow pada pertengahan 1950-an, yang sedang melalui periode khusus: Stalin tidak lagi hidup, tetapi pemujaan terhadap kepribadiannya belum terungkap. Beberapa anak muda memimpikan kehidupan yang cerah dan gerakan ini dikenal sebagai ‘hipsters’, atau pengagum Barat, yang mendengarkan rock’n’roll dan berpakaian eksklusif dengan pakaian cerah dan trendi. Tentu saja generasi tua tidak menyukainya. Dan saat penggerebekan hipsters Muscovite, salah satu Komsomolets bernama Mels jatuh cinta dengan Pauline. Dia memintanya untuk bergabung dengannya di Broadway di Gorky Street, tempat Mels secara bertahap mulai memahami semangat cinta kebebasan para hipster, dan bahkan menjadi salah satunya.

Assa (1988, sutradara Sergey Solovyov)

Assa dianggap sebagai film Soviet kultus, dan merupakan bagian pertama dari trilogi yang disutradarai oleh Sergei Solovyov. Diproduksi selama masa-masa revolusi manifestasi dan protes pubis, film ini dijiwai dengan kesedihan romantis dan absurditas keberadaan manusia dalam sistem sosialis yang merosot. Film ini dianggap avant garde pada masanya, dan dengan cepat mendapat simpati dari banyak penonton. Musisi rock populer Viktor Tsoi memiliki peran kecil dalam film tersebut, sedangkan soundtracknya mencakup lagu-lagu oleh Boris Grebenshchikov, Janna Aguzarova, dan band rock Kino. Plotnya berfokus pada Alika muda, yang bosan dengan keberadaannya yang malang dan menukar masa mudanya dengan kehidupan yang indah dengan bantuan penjahat Krymov, yang terus-menerus sibuk dengan peluang penipuan. Alika bertemu dengan seorang pria bohemian muda bernama Bananan, yang merupakan kebalikan dari pelamar yang berpengaruh. Krymov cemburu dan tidak siap untuk mentolerir hal ini, jadi Bananan harus membuat pilihan yang sulit.

editor

Back to top