Film Komedi Bisu The Girl with a Hatbox or Moscow That Laughs and Weeps

Film Komedi Bisu The Girl with a Hatbox or Moscow That Laughs and Weeps – The Girl with a Hatbox or Moscow That Laughs and Weeps (Rusia: Девушка с коробкой, diromanisasi: Devushka s korobkoy) adalah film komedi romantis bisu Soviet tahun 1927 yang disutradarai oleh Boris Barnet dan dibintangi oleh Anna Sten, Vladimir Mikhailov, dan Vladimir Fogel.

Saat ini, sinema Rusia tahun 1920-an paling dikenang karena tema epik dan revolusionernya, propaganda sosialis, dan eksperimen avant-garde. Namun, The Girl with the Hatbox karya Boris Barnet adalah contoh menarik dari hiburan populer di era tersebut. Film ini adalah komedi romantis ringan tentang seorang gadis desa yang naif (Anna Sten) yang menikahi seorang siswa (Ivan Koval-Samborsky), hanya atas nama, sehingga mereka dapat menghindari undang-undang perumahan Moskow yang kaku dan berbagi kamar dengannya. Dia juga menangkis rayuan seorang pegawai kereta api yang tersayang, dan kecurigaan dari tuan tanahnya yang sangat sibuk. Film seperti The Girl with the Hatbox mungkin tidak maju dari seni sinema Rusia, tetapi membuat banyak orang tertawa.

Ketika film tersebut dirilis pada tahun 1927, industri film Rusia baru saja mulai pulih dari Perang Dunia I, Revolusi 1917, dan perang saudara yang mengikutinya. Meskipun bioskop telah dinasionalisasi pada tahun 1919, studio-studionya menganggur, dan bioskop ditutup. Pada tahun 1921, Kebijakan Ekonomi Baru Lenin (NEP) berusaha menghidupkan kembali ekonomi bangsa dengan kembali ke pasar bebas yang terbatas. NEP mengizinkan pembukaan kembali bioskop-bioskop pribadi, yang pada gilirannya meningkatkan permintaan akan hiburan impor. Mayoritas film asing yang diimpor adalah film komedi dan melodrama dan sangat populer. Meskipun para pejabat Komunis menganggap banjir film asing “berbahaya secara ideologis”, distribusi mereka menghasilkan uang yang sangat dibutuhkan yang dapat digunakan untuk menghidupkan kembali produksi film dalam negeri Rusia. Selain itu, para pemimpin Rusia jauh lebih peduli dengan masalah negara yang dilanda kelaparan, perselisihan sipil, dan keruntuhan ekonomi daripada menangani masalah budaya dan intelektual. Ketiadaan regulasi ini memungkinkan kebebasan intelektual dalam derajat yang mengejutkan dan memberikan tempat berkembang biak bagi sinema Soviet yang inovatif.

Boris Barnet adalah salah satu sutradara muda yang tertarik dengan kebebasan berkreasi ini. Lahir pada tahun 1902 dari keluarga kelas menengah atas keturunan Inggris, Barnet bersekolah di sekolah swasta dan, setelah mendemonstrasikan bakat menggambar, masuk ke Akademi Seni Moskow. Akibat Revolusi 1917, bisnis keluarganya disita dan dia harus berhenti sekolah dan pergi bekerja. Pada 1920, Barnet mendaftar di Tentara Merah, di mana dia bertugas selama dua tahun sebelum terjangkit kolera. Setelah dibebastugaskan, Barnet secara impulsif memasuki Sekolah Militer Utama untuk Pendidikan Jasmani Pekerja, di mana ia dengan cepat menjadi petinju yang cukup baik untuk menjadi profesional. Pada tahun 1923, ia menarik perhatian sutradara film Lev Kuleshov, yang sangat terkesan dengan keanggunannya di atas ring sehingga ia mengundang atlet pemula untuk bergabung dengan bengkel aktingnya yang inovatif.

Kuleshov, yang dianggap sebagai bapak film fiksi Soviet, telah terinspirasi oleh film-film Amerika, terutama detektif thriller yang bergerak cepat. Dia mempelajarinya, mencoba memahami mengapa mereka begitu populer di kalangan publik. Dalam esai mani, “Americanitis,” Kuleshov menunjukkan pentingnya penyuntingan film dan kemungkinan kreatif yang ditawarkannya, mengembangkan teori montase yang menjadi merek dagang sinema Soviet dan memengaruhi pembuat film di seluruh dunia. Barnet membuat debut filmnya sebagai aktor di Petualangan Luar Biasa Pak West in the Land of Bolshevik karya Kuleshov, sebagai seorang koboi. Melalui Kuleshov, Barnet juga bertemu dengan sesama siswa Vladimir Fogelev, yang kemudian berperan dalam The Girl with the Hatbox.

Setelah dua tahun yang membuat frustrasi tanpa pekerjaan di bioskop, Barnet menulis, menjadi sutradara (dengan Fedor Ozep), dan berakting dalam serial petualangan tiga bagian, Miss Mend. Meskipun populer di kalangan penonton Rusia — lebih dari 1,7 juta orang menontonnya dalam enam bulan pertama — film itu tidak populer di kalangan kritikus dan ideolog. Mereka menyerangnya karena menjadi contoh bioskop “borjuis kecil”, dan mencela film itu sebagai tidak memiliki kesadaran sosial apa pun. Tidak gentar, Barnet melanjutkan untuk mengarahkan The Girl with the Hat Box. Film ini menggambarkan realitas kehidupan Soviet, menyindir gangguan hidup di bawah Kebijakan Ekonomi Baru dalam konteks komedi romantis. Dengan film ini, Barnet mulai mengembangkan gaya pribadinya, membangun apa yang telah dia pelajari di bawah Kuleshov.

Pemeran utama wanita, Anna Sten, lahir di Anjuschka Stenski di Kiev pada tahun 1908, memulai karir aktingnya di Teater Seni Moskow Stanislavsky. Setelah membintangi beberapa film Rusia, ia muncul dalam The Brothers Karamazov versi Jerman. Produser Hollywood Samuel Goldwyn melihat iklan untuk film yang menampilkan gambar Sten di surat kabar New York dan bertekad untuk menjadikan Sten menjadi Greta Garbo baru atau Marlene Dietrich. Dia menandatangani kontraknya dan meluncurkan kampanye publisitas besar-besaran, mempromosikannya sebagai “petani yang bersemangat”. Sten membintangi tiga film Goldwyn, tidak satupun yang berhasil. Setelah dikenal di Hollywood sebagai “Kebodohan Goldwyn”, Sten setuju untuk membatalkan kontraknya dan dia dan suaminya pindah ke London, di mana dia berakting dalam beberapa foto kecil dan menghilang dari mata publik.

Karier Sten’s dua pemeran pengganti di The Girl with the Hatbox secara tragis dipotong. Sedikit yang diketahui tentang Vladimir Fogel yang berbakat. Dia muncul di lebih dari selusin film hanya dalam empat tahun dan bunuh diri pada tahun 1929. Dia baru berusia 27 tahun. Ivan Koval-Samborsky diadili dan dikirim ke gulag pada tahun 1938 selama gelombang represi politik. Namun, dia melanjutkan karirnya di akhir 1950-an.

Pada saat The Girl with the Hat Box dirilis, ketegangan ideologis mulai muncul di industri film Soviet, dan film tersebut diserang dengan keras di media sebagai “dalam rasa yang kasar,” dan “sepenuhnya netral” (artinya memang demikian). tidak mempromosikan ideologi revolusioner). Hanya kritik dari dua surat kabar besar, Pravda dan Izvestia, yang menghargai semangat ceria dan aktingnya. Penerimaan film yang sebagian besar negatif menunjukkan tren politik dan budaya yang lebih besar. Dalam tiga tahun, Revolusi Kebudayaan mengubah nasib sinema Rusia secara radikal, membungkam banyak anggota intelektual dan memaksa orang lain untuk mematuhi kebijakan baru.

Setelah penerimaan yang tidak menguntungkan dari The Girl with the Hatbox, Barnet menyutradarai sebuah film untuk merayakan ulang tahun sepuluh tahun Revolusi Bolshevik, Moskow pada bulan Oktober (1927), yang memiliki agenda politik yang disetujui tetapi gagal total. Selama produksi film berikutnya, komedi The House on Trubnaya Square (1928), Barnet menghadapi rintangan dan kesulitan, dan, begitu film itu dirilis, dia kembali mendapat kecaman. Pada 1929, aliran film asing pada dasarnya telah berakhir dan komedi domestik direduksi menjadi karya yang mengejek agama, sasaran yang mudah dan benar secara politis. Propaganda Partai Komunis mulai menegaskan bahwa setiap “musuh kelas” yang tetap tidak direformasi bukan hanya jiwa-jiwa yang tersesat, tetapi penjahat biasa yang tidak layak untuk ditampilkan di layar. Kehidupan Soviet tidak bisa lagi disindir atau dikritik.

Barnet terus membuat film hingga memasuki era suara. Meskipun banyak sukses, bagaimanapun, beberapa filmnya dilarang. Pada tahun 1940, ia menyutradarai dan berakting dalam salah satu film Perang Dingin paling awal, yang tidak hanya dianugerahi Penghargaan Stalin pada tahun 1948 tetapi juga populer di Rusia hingga hari ini. Di penghujung hidupnya, Barnet menjadi pecandu alkohol dan bunuh diri pada tahun 1965 saat mengerjakan film terakhirnya.

Pada 12 Maret 2021, pukul 19.30 GMT, Klassiki, platform video-on-demand (VOD) pertama di dunia yang didedikasikan untuk bioskop klasik dari Rusia dan wilayah tersebut akan menayangkan perdana komedi bisu Rusia favorit Girl with a Hatbox (1926) disertai dengan film yang menegangkan. skor baru oleh komposer wanita pendatang baru Juliet Merchant. Juliet akan memperkenalkan film tersebut secara langsung sebelum pemutaran.

Film:

Kisah menawan dari dongeng komedi kuno, tawar-menawar pernikahan, diceritakan kembali secara nakal dalam film bisu klasik Boris Barnet tahun 1926. Natasha, seorang pembuat topi dari sebuah desa di luar Moskow, melakukan perjalanan ke ibu kota setiap hari untuk menjual topi. Dalam perjalanan ke kota, dia bertemu siswa Ilya, dan menyadari dia tidak punya rumah untuk kembali. Girl with a Hatbox merayakan kemenangan ketulusan masa muda atas keserakahan dan ketidakjujuran dengan sedikit slapstick Chaplinesque.

Komposer:

Juliet Merchant adalah komposer baru yang telah menulis untuk televisi, film, dan platform online. Dia menandatangani kontrak dengan EMI, Finger Music dan Motus Music dan musiknya dapat dilihat di BBC, CBBC, ITV dan berbagai film internasional. Dia adalah seorang pianis yang terlatih secara klasik. Karena latar belakang musik multi-budaya yang mengukur setiap era musik, dia merasa nyaman bermain dan menggubah dalam berbagai genre termasuk: solo klasik dan orkestra, soundtrack, elektronik, ambient, neo-klasik, jazz musik tradisional India, etnik Eropa Timur musik, musik abad pertengahan dan kuno.

Direktur:

Boris Barnet (1902-1965) lahir di Moskow. Ayahnya adalah seorang pencetak bahasa Inggris. Setelah kembali dari perang ia berlatih sebagai instruktur tinju. Namun, kecintaannya pada seni membuatnya berakting dan kemudian menjadi sutradara. Pada tahun 1927 ia merekam fitur pertamanya, The Girl with a Hatbox. Film tahun 1928-nya The House on Trubnaya, ditemukan kembali pada pertengahan 1990-an dan sekarang menduduki peringkat sebagai salah satu film bisu klasik Rusia. Dia dikagumi, di antara banyak, oleh Andrei Tarkovsky.