Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini – Karavaichuk

Karavaichuk.com Situs Kumpulan Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini

Lagu Terbaik Dalam Musik Klasik Rusia

Lagu Terbaik Dalam Musik Klasik Rusia – Dari nasionalisme Mighty Handful, dengan melalui Ritus revolusioner Stravinsky, hingga konser piano Shostakovich yang mempesona, berikut ini adalah berbagai karya klasik terbaik yang diberikan oleh komposer Rusia kepada dunia.

Musik Symphonic, chamber, instrumental, choral Rusia adalah yang terbaik. Berikut ini banyak hal untuk Anda pelajari.

1. Mikhail Glinka: Ruslan dan Lyudmila, Overture (1842)

Lagu Terbaik Dalam Musik Klasik Rusia

Bapak musik Rusia, Glinka memengaruhi orang-orang sebangsanya untuk menghasilkan gaya nasional mereka sendiri yang khas. Opera Ruslan dan Lyudmila adalah kisah rakyat dengan semua kebutuhan, putri cantik, pelamar gagah berani, penyihir jahat, penculikan, pertempuran, dan penyelamatan. Tchaikovsky menyebut Ruslan, ‘Tsar opera’. Overture yang mendebarkan adalah favorit dalam dirinya sendiri dan dilakukan lebih dari opera.

2. Mily Balakirev: Islamey (1869)

Musik nasionalis Balakirev penuh dengan cita rasa asli Rusia. Dia menyusun Islamey setelah perjalanan ke Kaukasus yang meninggalkan kesan mendalam. Karya itu memiliki pengaruh besar pada komposer lain, termasuk sesama anggota kelompok yang dikenal sebagai The Mighty Handful atau The Five. Borodin mengutip Islamey di Pangeran Igor, seperti yang dilakukan Rimsky-Korsakov di Scheherazade. Ini sangat sulit, Scriabin mengalami cedera serius pada tangan kanannya karena berlatih secara fanatik.

3. Modest Mussorgsky: Pictures at an Exhibition (1874)

Mussorgsky awalnya menulis set karya piano yang indah sebagai penghormatan kepada mendiang temannya, pelukis Vladimir Hartmann. Saat ini, Pictures at an Exhibition paling sering terdengar dalam bentuk yang diatur, biasanya versi 1922 yang penuh warna oleh Ravel.

4. Pyotr Ilyich Tchaikovsky: 1812 Overture (1880)

Dari himne bahasa Rusia pengantar hingga tembakan meriam bombastis yang mengakhiri karya nasionalis tanpa malu-malu ini, ini adalah salah satu contoh terbesar tentang bagaimana Tchaikovsky adalah seorang ahli orkestrasi.

5. Alexander Borodin: In the Steppes of Central Asia (1880)

Ketika Tsar Alexander II mengadakan Perayaan Perak pada tahun 1880, dia menugaskan Borodin, salah satu dari The Mighty Handful untuk membuat puisi simfoni. Itu dimaksudkan untuk menjadi soundtrack untuk tablo vivan, dengan aktor yang berpose, di set, menyala menyerupai lukisan. ‘Produksi’ dibatalkan setelah upaya pembunuhan. Rimksy-Korsakov menyelamatkan karya itu, untuk musim 1880 bersama Orkestra Opera Rusia.

6. Nikolai Rimsky-Korsakov: Scheherazade (1888)

Rimsky-Korsakov, juga anggota The Five, secara longgar mendasarkan rangkaian simfoniknya pada cerita-cerita dari Arabian Nights. Meski ada 1001 malam dalam koleksi aslinya, versinya hanya memiliki empat gerakan. Rimsky-Korsakov menetapkan judul karya tersebut karena menurutnya judul tersebut “mengingatkan semua orang akan keajaiban dongeng Arabian Nights dan Timur secara umum”.

7. César Cui: Orientale (1894)

César Cui, anggota The Five yang paling tidak dikenal, adalah seorang insinyur militer profesional, yang berspesialisasi dalam benteng. Musik Cui sebagian besar dilupakan, dengan pengecualian Orientale, bagian kesembilan dalam koleksi biola dan pianonya, Kaleidoscope. Ini sering diatur ulang untuk cello dan piano.

8. Alexander Glazunov: The Seasons (1899)

Glazunov yang produktif menyelesaikan delapan simfoni, menggubah musik kamar dan paduan suara, biola dan dua konser piano. Dia juga menulis tiga balet. Yang terakhir, The Seasons, ditayangkan perdana di St. Petersburg pada tahun 1900. Tidak lazim, balet tidak memiliki cerita melainkan menciptakan empat tablo berdasarkan perubahan musim.

9. Sergei Rachmaninov: Piano Concerto No.2 in C minor (1901)

Lagu Terbaik Dalam Musik Klasik Rusia

Setelah penayangan perdana Symphony No. 1 yang menghancurkan, Rachmaninov jatuh ke dalam depresi berat dan menderita blok penulis yang parah. Untungnya, komposisi Piano Concerto No. 2-nya menandai pemulihan penuhnya. Melodi gemilang setelah melodi agung mengalir dari keyboard. Jika, saat mendengarkan gerakan kedua, Anda merasa mungkin pernah mendengar lagu tersebut di tempat lain sebelumnya, dengarkan power ballad, All By Myself.

10. Scriabin: Poem of Ecstasy (1905-1908)

Scriabin menggambarkan musik sebagai seni manusia yang paling berevolusi paling tinggi, dan ekstasi sebagai emosi manusia yang paling berevolusi paling tinggi. Program Scriabin untuk pekerjaan membagi pekerjaan menjadi tiga bagian: jiwanya dalam pesta cinta; realisasi dari mimpi fantastik dan kemuliaan seninya sendiri.

Scriabin adalah seorang komposer kontroversial, mendorong perkembangan musik ke dalam periode modern. Terlahir dengan sinestesia, di mana dia akan mengasosiasikan warna dengan suara, dia akhirnya mengembangkan sistem musik atonal seperti yang ada di Schoenberg. Namun, sebagai pianis dia sangat dipengaruhi oleh Chopin dan menulis banyak karya untuk piano. Karya orkestranya yang hebat, Prometheus dan Poem of Ecstasy, memamerkan teknik komposisi harmonis mistiknya.

11. Igor Stravinsky: The Rite of Spring (1913)

Pertunjukan perdana balet Stravinsky di Paris menyebabkan kerusuhan paling terkenal dalam sejarah musik. Skor kekerasan yang bersahaja itu memalukan karena mengabaikan balet yang diterima dan penolakannya untuk mengikuti segala jenis tradisi. Pada saat bagian pertama balet usai, polisi sudah datang dan berusaha menenangkan penonton yang marah. Itu masih membuat pukulan.

12. Sergei Prokofiev: Romeo and Juliet (1935)

Ide besar pertama Prokofiev untuk Romeo dan Juliet mungkin hanya sedikit di luar batas: dia akan mengubahnya untuk mendapatkan akhir yang bahagia. Tapi dia tidak melangkah sejauh itu. Inti dari karya tersebut haruslah ‘The Montagues and Capulets’ yang kadang-kadang dikenal sebagai ‘The Dance of the Knights’. Itu musik yang mungkin belum cocok untuk drama belaka sejak ditulis.

13. Reinhold Glière: Harp Concerto (1938)

Untuk menulis karya ini, Glière berkonsultasi dengan pemain harpa Ksenia Erdely. Dia membuat begitu banyak saran sehingga dia menawarkan untuk memuji dia sebagai rekan komposer, tetapi dia menolak. Mudah diakses dan romantis, ada momen-momen yang mengenang gaya klasik Wina dan nasionalisme romantisme Rusia.

14. Aram Khachaturian: Spartacus (1954)

Untuk mempersiapkan karya ini, komposer melakukan perjalanan keliling Italia, mengunjungi tempat-tempat di tengah kisah terkenal pemberontakan budak. Sejauh ini momen paling menawan datang di Babak II ketika Spartacus berhasil membebaskan istrinya, Frigia, dan para kekasih merayakannya. Ini adalah tema yang semakin populer dengan penggunaannya dalam drama televisi, The Onedin Line.

15. Dmitri Shostakovich: Piano Concerto No.2 in F major (1957)

Empat tahun setelah kematian Stalin, Shostakovich menulis karya yang mempesona ini sebagai hadiah ulang tahun untuk putranya, Maxim, seorang pianis ulung. Salah satu sisi Andante yang penuh perasaan adalah dua gerakan yang lincah, penuh dengan rasa senang yang luar biasa. Shostakovich rupanya menyembunyikan semua jenis referensi keluarga dalam lelucon musik yang hanya dia dan Maxim yang benar-benar mengerti.

16. Dmitry Shostakovich: “Leningrad Symphony,” Symphony No. 7

Shostakovich menulis tiga gerakan pertama dari simfoni ketujuh saat bekerja di konservatori di Leningrad (sekarang St. Petersburg). Bahkan dihadapkan pada tekanan invasi Nazi ke Rusia pada tahun 1941, dia terus mengaransemen dan bekerja dengan musisi lain. Akhirnya, dia melarikan diri ke Moskow dan kemudian Kuibyshev, di mana dia selesai menulis gerakan terakhir simfoni tersebut. Simfoni Leningrad menjadi bagian yang mengikat di Rusia melawan kekuatan invasi dan disiarkan ke seluruh dunia selama Perang Dunia Kedua.

Shostakovich sebagai komposer menyusun karya yang mencakup berbagai genre, termasuk neoklasik, Romantisisme akhir, dan pengaruh musik eklektik lainnya. Keseluruhan simfoni berdurasi satu jam dan mewujudkan ekspresi artistik Shostakovich tentang perang, teror, politik global, dan pembangkangan melawan invasi. Meskipun musiknya mendapat kritik pada masanya (bahkan dilarang di Uni Soviet setelah kebangkitan ideologis Zhdanovisme), ia dianggap sebagai salah satu komposer terhebat di abad kedua puluh.

Back to top