Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini – Karavaichuk

Karavaichuk.com Situs Kumpulan Berita Musik dan Film di Rusia Saat Ini

Author: editor

10 Penyanyi Rusia Paling Populer di tahun 2020

10 Penyanyi Rusia Paling Populer di tahun 2020 – Setiap tahun, banyak artis baru muncul di panggung Rusia, yang memiliki waktu untuk jatuh cinta kepada penonton dan menjadi penyanyi yang sangat populer dalam waktu sesingkat mungkin.

Seniman Rusia yang tidak kehilangan kejayaan mereka sebelumnya dan memimpin tangga lagu di Rusia. Banyak artis populer tidak hanya mengambil data vokal yang kuat tetapi juga memenangkan hati pendengar dengan karisma, pesona, pertunjukan yang cerah dan orisinal di atas panggung. Artikel ini menyajikan 10 penyanyi terpopuler di Rusia, yang disukai dan dinantikan oleh banyak orang untuk acara hits.

Egor Krid (Егор Крид)

Juga ditulis sebagai Egor Kreed. Nama asli artisnya adalah Yegor Bulatkin, yang mendapatkan popularitas setelah menandatangani kontrak pada tahun 2012 dengan Black Star Inc. Egor menjadi sangat populer setelah membawakan lagu “Самая самая”, yang menduduki banyak tangga lagu dan tangga musik country. Egor Krid dianggap sebagai salah satu bujangan yang paling membuat iri di Rusia, dan dia mencoba menemukan belahan jiwanya dalam acara terkenal “The Bachelor”. Pada April 2012, Egor menandatangani dengan label “Black Star Inc.” Debut Egor di bawah perusahaan label rekaman adalah lagu “Starletka” (Starlet) yang direkam pada musim semi 2012. Video musiknya menampilkan aktris dan model Rusia yang populer, Miroslava Karpovich, dari serial TV Rusia “Daddy’s Daughters” (Papiny Dochki). Egor muncul di tempat-tempat utama ibu kota: “Olympic”, “Luzhniki”, “OCE”, “Poklonaya Gora” dan lainnya, ia juga tampil di acara-acara seperti Hip-Hop Unite, May First, City Youth, ELLO Festival dan Euro 2012. Pada April 2015 Egor merilis album bertajuk “Holostyak” (The Bachelor).

Hingga 2018, Egor telah merekam sekitar 60 lagu, di antaranya adalah “Nado li”, “Zavedi moi puls”, “Samaya Samaya”, “Nevesta”, “Rasstoyaniya”, “Starletka”, “Tolko ty” dan “You ‘ re my galaxy “.

Pada 9 Oktober 2014, Egor merilis hit terbesarnya “Samaya Samaya”, yang merupakan perbedaan besar dari materi sebelumnya yang pindah ke genre yang lebih pop. Itu mencapai nomor satu di tangga lagu Rusia dan memperoleh lebih dari dua puluh juta tampilan di YouTube. Pada April 2015, Egor merilis lagu “Nevesta”, menampilkan Anastasia Mikhailyuta dan disutradarai oleh Aleksey Kupriyanov.

Pada malam tanggal 20 tanggal 21 Juni 2018 Timati dan Egor Kreed mengadakan acara massal tanpa izin di Moskow di Bolshaya Dmitrovka dengan menggelar pertunjukan dadakan tepat di atap mobil, yang menyebabkan pemblokiran lalu lintas di jalan. Aksi ini dikhususkan untuk pembukaan salon kecantikan Timati. Keesokan harinya, pengacara Alexander Khaminsky mengajukan permohonan untuk memulai kasus tentang insiden ini di Departemen Dalam Negeri Tver dan Inspektorat Keselamatan Lalu Lintas Negara Bagian Moskow. Pengadilan dalam kasus ini diangkat pada 1 Agustus 2018.

Sergey Lazarev (Сергей Лазарев)

Selama beberapa tahun, mantan vokalis band Smash !! adalah penyanyi Rusia yang populer, yang sangat dicintai oleh banyak orang. Lazarev tidak hanya berkecimpung dalam karir musik, tapi juga sering menjajal dirinya sebagai presenter, dan dua kali mewakili Rusia pada kontes lagu Eurovision, menempati posisi ke-3. Sergey Lazarev dikenal karena hitsnya “Into the heart”, “Even if you leave”, “Heartbeat” dan banyak lainnya.

Dima Bilan (Дима Билан)

Dia adalah penyanyi Rusia terkenal yang menjadi terkenal pada tahun 2002 ketika pertama kali melakukan debutnya di atas panggung festival gelombang baru. Dima Bilan menjadi sangat populer setelah memenangkan kontes lagu Eurovision, di mana ia mewakili Rusia. Belakangan ini, Dima Bilan tidak hanya berkecimpung dalam karir kreatif tetapi juga mengikuti berbagai acara TV sebagai juri. Pada saat yang sama, Bilan terus menulis lagu, merekam video, dan memimpin berbagai tangga lagu Rusia.

EMIN (Eмин)

Nama asli penyanyi tersebut adalah Emin Aras oglu Agalarov, yang merupakan penduduk asli Azerbaijan. Emin menulis banyak lagu untuk dirinya sendiri dan musik untuk mereka. EMIN juga dianugerahi gelar Artis Rakyat Republik Azerbaijan. Penyanyi tersebut memulai karir musiknya pada tahun 2006, merilis album pertamanya yang berjudul “Still”. Penyanyi ini cukup populer selama lebih dari satu tahun, dan seringkali Anda bisa mendengarnya berduet dengan rekan-rekannya yang tak kalah terkenal di tokonya, seperti Ani Lorak, Grigory Leps, Laima Vaikule dan masih banyak lagi lainnya. Pada tahun 2018, artis tersebut memenangkan penghargaan “Kotak Musik Rusia” dalam kategori “Penyanyi terbaik”.

Vasily Vakulenko (Василий Вакуленко)

Sebelumnya, Vasily Vakulenko dikenal dengan nama samaran Basta dan Noggano, namun belakangan ini ia semakin menggunakan nama aslinya. Dia adalah penyanyi, musisi, radio, dan presenter TV Rusia yang populer, dan menulis musik dalam gaya rap, serta genre lainnya. Vasily Vakulenko menulis soundtrack terkenal untuk film Rusia seperti “Freaks”, “Vysotsky. Terima kasih telah hidup” dan banyak lainnya.

Timati (Тимати)

Timati adalah nama samaran artis hip-hop dan rap terkenal, dan nama aslinya adalah Timur ildarovich Yunusov. Popularitas pertama datang ke artis setelah berpartisipasi dalam season 4 dari “star Factory”, yang menghasilkan pembentukan grup “Banda”. Timati tidak hanya penyanyi Rusia yang sukses tetapi juga produser musik, memiliki pusat produksinya sendiri Black Star Inc. Timur Yunusov telah berulang kali menerima penghargaan Muz-TV, RU.TV, Gramophone emas dan banyak lainnya.

Alexey Vorobyov (Алексей Воробьев)

Apalagi dengan cepat, penyanyi Rusia itu berhasil merebut hati para gadis, karena ia memiliki pesona dan karisma. Dia tidak hanya penyanyi Rusia yang populer tetapi juga dikenal dengan banyak film dan serial TV. Penyanyi itu juga mencoba dirinya sendiri sebagai Sutradara. Dia bermain untuk Rusia di kontes lagu Eurovision pada tahun 2011, tetapi Alexey gagal menang. Hingga saat ini, Vorobyov bukan hanya penyanyi populer Rusia, tetapi juga seorang bujangan negara yang patut ditiru.

Dzigan (Джиган)

Nama asli penyanyi Rusia populer adalah Denis Ustimenko-Weinstein. Untuk pertama kalinya, Dzigan menjadi populer pada tahun 2011, menerima penghargaan Rusia “gramofon emas” dan “Lagu tahun ini”. Setelah kontrak berakhir dengan Black Star Inc. “Dzigan menjadi artis independen. Dzigan menjadi terkenal tidak hanya dalam musik tetapi juga merupakan juara mutlak dalam binaraga.

Arthur Pirozhkov (Артур Пирожков)

Artis pertama mulai menaklukkan panggung dengan humor, kemudian secara bertahap pindah ke bisnis pertunjukan musik. Nama asli artis Rusia adalah Alexander Revva. Seniman ini membuktikan dengan hitsnya yang berulang-ulang bahwa sangat mungkin untuk mendapatkan ketenaran dalam aktivitas musik tanpa memiliki data khusus, tetapi hanya menggunakan humor dan karisma. Arthur Pirozhkov menjadi sangat populer berkat hit seperti “I am a Star”, “Chika”, “Cry, baby”, “Hooked” dan “#Kakchelentano”. Artis tersebut melakukan hit terakhir bersama dengan aktris film Italia Ornella Muti.

Sergey Shnurov (Сергей Шнуров)

Selain musik, Sergey juga terlibat dalam film, melakukan beberapa program, dan merupakan figur publik. Sergey Shnurov adalah pemimpin grup Leningrad, yang telah populer selama beberapa dekade. Banyak orang menyukai Sergey Shnurov karena perilakunya yang santai di atas panggung, dan kontak khusus dengan penonton.

Film Rusia Terbaik

Film Rusia Terbaik

Film Rusia Terbaik – Rusia dan negara-negara pasca-Komunis telah berbuat banyak untuk menghidupkan kembali reputasi sinema Rusia dalam beberapa tahun terakhir, meskipun periode Soviet meninggalkan warisan sinematik yang hidup dan ekspektasi tinggi yang seringkali sulit dilampaui oleh sutradara Rusia kontemporer. Sinema Rusia telah mengalami tiga rezim politik yang sangat memengaruhi keluarannya: kelahiran sinema itu sendiri terjadi pada masa Kekaisaran Rusia, kemudian penyensoran terbatas dari Uni Soviet, dan ekspresi kreatif sinema Rusia kontemporer. Konon tidak ada yang suka film Rusia, bahkan orang Rusia sendiri.

Solaris (1972, sutradara Andrei Tarkovsky)

Salah satu dari sedikit film karya maestro tak tertandingi Andrei Tarkovsky, yang filmnya masih menggairahkan pikiran banyak orang di seluruh dunia. Solaris tidak diragukan lagi telah menjadi semacam titik referensi bagi pembuat film di seluruh dunia, menetapkan standar kualitas. Drama eksistensial ini mengupas masalah moralitas dalam masyarakat manusia. Plotnya diatur di masa depan yang jauh, ketika penerbangan luar angkasa jangka panjang menjadi mungkin. Ilmuwan menemukan planet misterius baru, yang diberi nama Solaris. Mereka mempelajari dan menemukan lebih banyak tentang planet ini, yang menghasilkan seluruh cabang ilmu yang disebut solyaristika. Menurut informasi dari stasiun penelitian, apa yang disebut ‘samudra’ Solaris dapat membaca pikiran orang, sehingga meniru para pengunjung baru. Psikolog berpengalaman, Chris Kelvin, segera berangkat ke stasiun, di mana dia akan menghadapi ketakutannya yang terkubur dan kedalaman alam bawah sadarnya.

Leviathan (2014, sutradara Andrej Zvyagintsev)

Leviathan adalah interpretasi sinematik dari karakter alkitabiah Ayub di Rusia modern. Dalam Perjanjian Lama, Leviathan adalah monster laut mitologis, sering digambarkan atau dibayangkan sebagai ikan paus. Gambar alkitabiah ini digunakan dalam film sebagai metafora pemerintahan modern Rusia. Namun judul film tersebut juga merujuk pada karya filsafat politik Thomas Hobbes, Leviathan (1651), yang mendukung pemerintahan absolut (dalam bentuk apa pun) dan membahas konsekuensi apokaliptik dari runtuhnya kekuasaan negara dan politik. Film ini masuk dalam program utama Festival Film Cannes ke-67, dan juga menjadi film Rusia pertama yang dianugerahi Golden Globe (sebagai film berbahasa asing terbaik). Leviathan adalah cerita tentang ketidakadilan sosial dan korupsi. Karakter utama, Nicholas, adalah perwakilan dari kelas pekerja. Dia tinggal bersama keluarganya di dekat Laut Barents. Yang dimiliki Nicholas hanyalah sebuah keluarga, rumah dan toko kecil, satu-satunya hasil kerja kerasnya. Namun, walikota yang korup berusaha untuk merebut kembali dan menghancurkan rumah Nichola. Nicholas tidak dapat menolak sikap permisif dan impunitas para pejabat dan meminta bantuan teman baiknya Dmitry, yang adalah seorang pengacara. Penggambaran Leviathan yang mengejutkan dan brutal tentang beban berat korupsi di Rusia sangatlah menarik. Meskipun demikian, itu adalah pengajuan resmi Rusia ke Academy Awards 2015.

Brother (1997, sutradara Aleksey Balabashov)

Brother adalah film kultus Rusia yang memasukkan unsur-unsur drama dan aksi kriminal. Bercerita tentang seorang anak laki-laki, Danila Bagrov, yang dibebastugaskan dari tentara pada tahun 1997. Sesampainya di kampung halamannya di provinsi, dan menyadari bahwa kotanya tidak memiliki prospek yang baik untuknya, Danila memutuskan untuk mengikuti nasihat ibunya dan pergi. untuk mengunjungi kakak laki-lakinya, yang tinggal di St Petersburg. Setibanya di sana, Danila dengan cepat mengetahui bahwa Victor adalah seorang pembunuh dan menjalani kehidupan kriminal. Setelah kesepakatan yang tidak menguntungkan dengan penjahat lain, Victor berada dalam bahaya, dan sekarang Danila secara tidak sengaja ditarik ke dalam intrik dan dunia kejahatan, bertemu orang baru, dan mulai mempelajari profesi kriminal baru.

Stalnaya Babochka (2008, sutradara Renat Davletyarov)

Film ini adalah drama detektif Rusia yang didasarkan pada kisah nyata Pavel Shuvalov, seorang pembunuh berantai dan seorang petugas polisi yang membunuh gadis-gadis di bawah umur di St Petersburg antara tahun 1991 dan 1995. Stalnaya Babochka menunjukkan kehidupan para remaja yang melarikan diri dan tunawisma, dipimpin oleh anak-anak muda. Chuma, yang mendapatkan uang dengan merampok orang. Tertangkap sekali saat perampokan, Chuma dipaksa oleh polisi Hanin untuk menjadi umpan hidup bagi seorang pembunuh berantai. Bahkan jika dia bergabung dengan daftar korbannya, tidak ada yang akan mencarinya karena dia tidak punya rumah. Namun, baik polisi Hanin maupun Chuma tidak mengira itu akan menjadi usaha berbahaya yang akan memiliki konsekuensi yang tidak terduga.

White Sun of the Desert (1970, sutradara Vladimir Motyl)

Sebuah film aksi-petualangan, yang plotnya diketahui oleh banyak orang di wilayah pasca-Soviet. White Sun of the Desert memenangkan Laureate of the State of the State of Russian Federation Prize pada tahun 1998. Film ini mengambil latar pada tahun 1920-an dan mengikuti petualangan seorang kamerad Tentara Merah Sukhov, yang kembali ke rumah setelah perang saudara berakhir. Perjalanan pulang melewati padang pasir, dan melewati ini pikirannya dipenuhi dengan pikiran untuk melihat istri tercintanya Catherina. Namun, Takdir telah menyiapkan banyak kejutan untuk Sukhov. Saat bepergian melalui gurun, Sukhov menyelamatkan nyawa warga lokal bernama Said, bertemu dengan Komandan Tentara Merah Rakhimov, yang meminta untuk menjaga harem dari penjahat yang melarikan diri, Abdullah. Sukhov melanjutkan perjalanannya, dan ketika dia mencapai desa tepi pantai Pedzhent, dia menghadapi geng Abdullah yang ganas.

Hipsters (2008, sutradara Valeriy Todorovsky)

Hipsters adalah film Rusia yang didedikasikan untuk kehidupan kaum muda dan subkultur mereka di Rusia tahun 1950-an. Penulis dan kritikus film mendefinisikan genre film sebagai komedi musikal, karena koreografi dan getaran kebahagiaannya yang melimpah. Film ini menampilkan Moskow pada pertengahan 1950-an, yang sedang melalui periode khusus: Stalin tidak lagi hidup, tetapi pemujaan terhadap kepribadiannya belum terungkap. Beberapa anak muda memimpikan kehidupan yang cerah dan gerakan ini dikenal sebagai ‘hipsters’, atau pengagum Barat, yang mendengarkan rock’n’roll dan berpakaian eksklusif dengan pakaian cerah dan trendi. Tentu saja generasi tua tidak menyukainya. Dan saat penggerebekan hipsters Muscovite, salah satu Komsomolets bernama Mels jatuh cinta dengan Pauline. Dia memintanya untuk bergabung dengannya di Broadway di Gorky Street, tempat Mels secara bertahap mulai memahami semangat cinta kebebasan para hipster, dan bahkan menjadi salah satunya.

Assa (1988, sutradara Sergey Solovyov)

Assa dianggap sebagai film Soviet kultus, dan merupakan bagian pertama dari trilogi yang disutradarai oleh Sergei Solovyov. Diproduksi selama masa-masa revolusi manifestasi dan protes pubis, film ini dijiwai dengan kesedihan romantis dan absurditas keberadaan manusia dalam sistem sosialis yang merosot. Film ini dianggap avant garde pada masanya, dan dengan cepat mendapat simpati dari banyak penonton. Musisi rock populer Viktor Tsoi memiliki peran kecil dalam film tersebut, sedangkan soundtracknya mencakup lagu-lagu oleh Boris Grebenshchikov, Janna Aguzarova, dan band rock Kino. Plotnya berfokus pada Alika muda, yang bosan dengan keberadaannya yang malang dan menukar masa mudanya dengan kehidupan yang indah dengan bantuan penjahat Krymov, yang terus-menerus sibuk dengan peluang penipuan. Alika bertemu dengan seorang pria bohemian muda bernama Bananan, yang merupakan kebalikan dari pelamar yang berpengaruh. Krymov cemburu dan tidak siap untuk mentolerir hal ini, jadi Bananan harus membuat pilihan yang sulit.

Film Rusia Modern yang Harus Ditonton

Film Rusia Modern yang Harus Ditonton

Film Rusia Modern yang Harus Ditonton – Dalam beberapa tahun terakhir, sinematografi Rusia telah membanjiri panggung film internasional dengan energi mentah dan kemampuan inovatif dari industri filmnya. Dari film rumah seni dan film dokumenter independen hingga blockbuster arus utama, karya agung kontemporer yang diambil dengan indah memberikan kilasan spektakuler tentang kondisi negara Rusia modern dan esensi budayanya. Semakin jelas bahwa pembuatan film Rusia adalah kekuatan luar biasa yang tidak perlu diperhitungkan – kami menampilkan 10 film penting yang perlu Anda tonton.

Burnt by the Sun (1994)

Pada musim panas 1936 di Uni Soviet, Komdiv Sergei Petrovich Kotov, istrinya Maroussia dan putri kecil mereka Nadia sedang bersantai di sebuah banya ketika seorang petani dari pertanian kolektif lokal dengan panik memberi tahu mereka bahwa tank Tentara Merah akan menghancurkan panen gandum sebagai bagian dari manuver umum. Kotov pergi untuk memerintahkan petugas tank untuk berhenti. Kotov memiliki otoritas sebagai senior Bolshevik tua dan pahlawan legendaris dari Perang Saudara Rusia, dan juga sangat populer di kalangan masyarakat umum dan penduduk desa setempat.

Keluarga yang bahagia kembali ke dacha negara mereka, di mana mereka bergabung dengan kerabat Maroussia, sebuah keluarga bangsawan Chekhovian yang besar dan eksentrik. Namun, Mitya, mantan bangsawan dan veteran Tentara Putih anti-komunis kemudian tiba. Dia adalah tunangan Maroussia sebelum menghilang pada tahun 1923. Dengan senang hati dipeluk oleh keluarga, dia diperkenalkan ke Nadia sebagai “Paman Mitya”. Maroussia merasa sangat berkonflik, karena dia sangat menderita ketika dia pergi tanpa penjelasan.

Terlepas dari sifatnya yang menarik, Mitya tampaknya telah kembali dengan agenda rahasia, saat ia bekerja untuk polisi politik Soviet, NKVD. Dia datang untuk menangkap Kotov karena konspirasi yang tidak ada. Ini adalah balas dendam, karena Kotov telah memasukkan Mitya ke dalam GPU, pendahulu NKVD. Mitya membenci Kotov, yang dia salahkan karena menyebabkan dia kehilangan Maroussia, cintanya pada Rusia, keyakinan, dan profesinya sebagai pianis. Kotov berkomentar tentang aktivitas Mitya di Paris, di mana dia menyerahkan delapan jenderal Tentara Putih ke NKVD. Semuanya diculik, diselundupkan ke Uni Soviet, dan ditembak tanpa pengadilan.

Kotov yakin hubungan dekatnya dengan diktator Soviet Joseph Stalin akan menyelamatkannya. Namun, sebuah mobil hitam yang membawa agen NKVD datang untuk mengeluarkan Kotov, tepat ketika sekelompok anak Perintis Muda tiba di dacha untuk memberi penghormatan kepadanya. Kotov dipaksa membuat pengakuan palsu atas semua tuduhan dan ditembak pada Agustus 1936, sementara Mitya bunuh diri. Maroussia ditangkap dan meninggal di Gulag pada tahun 1940. Meskipun ditangkap bersama ibunya, Nadia tetap hidup untuk melihat ketiga hukumannya dibatalkan selama pencairan Khrushchev, dan bekerja sebagai guru di Kazakhstan.

Brother (1997)

Pada musim gugur 1997, Danila Bagrov kembali ke kampung halaman kecilnya di Priozersk setelah dibebastugaskan dari Angkatan Darat Rusia setelah Perang Chechnya Pertama. Dalam perjalanan pulang, dia berkelahi dengan petugas keamanan setelah secara tidak sengaja berjalan ke lokasi syuting video musik untuk band Nautilus Pompilius. Dia ditangkap dan dibawa ke kantor polisi militsiya setempat. Petugas yang bertanggung jawab membebaskan Danila dengan syarat dia akan mencari pekerjaan lain dalam waktu seminggu. Setelah Danila tiba di rumah, ibunya, yang sangat peduli pada Danila, bersikeras bahwa dia pergi ke Saint Petersburg untuk bertemu dengan kakak laki-lakinya yang sukses, Viktor, dan meminta bantuannya.

Danila melakukan perjalanan ke Saint Petersburg, tetapi upayanya untuk menghubungi Viktor tidak berhasil. Sebaliknya, dia berkeliaran di sekitar kota. Dia berteman dengan Kat, seorang pecandu narkoba yang energik, dan “The German” Hoffman, seorang pedagang kaki lima tunawisma yang dibantu Danila setelah seorang preman mencoba memerasnya.

Tanpa sepengetahuan ibunya, Viktor adalah pembunuh bayaran ulung yang menggunakan nama jalan “The Tatar” tetapi tumbuh terlalu mandiri dan mulai membuat jengkel bos mafia, “Roundhead.” Target terbarunya adalah “The Chechnya”, bos mafia Chechnya yang baru-baru ini dibebaskan dari penjara dan sekarang menjalankan pasar. Roundhead, yang tidak senang dengan jumlah uang yang diminta Viktor untuk pembunuhan itu, memerintahkan premannya untuk mengawasinya secara diam-diam.

The Barber of Siberia (1998)

Jane Callahan (Julia Ormond), seorang wanita Amerika yang cantik, menulis kepada putranya, seorang kadet di akademi militer terkenal, tentang rahasia yang telah lama dirahasiakan. Dua puluh tahun yang lalu dia tiba di Rusia untuk membantu Douglas McCracken (Richard Harris), seorang insinyur obsesif yang membutuhkan perlindungan Grand Duke Alexei Alexandrovich untuk mensponsori penemuannya, sebuah mesin besar untuk memanen hutan. Dalam perjalanannya, dia bertemu dengan dua pria yang akan mengubah hidupnya selamanya: seorang kadet muda tampan Andrej Tolstoy (Oleg Menshikov) yang dia sukai untuk opera, dan Jenderal Radlov yang kuat yang terpesona oleh kecantikannya dan ingin menikahinya. . Tolstoy dan Radlov, yang sangat terkejut dan marah karena Radlov, menjadi saingan cinta Jane. Dia mengungkapkan rahasia yang dalam kepada Tolstoy, berjanji untuk menikah dengannya, dan bersama-sama mereka menghabiskan malam penuh cinta sebagai ayah dari anaknya. Tetapi kemudian dia sengaja mendengar Jane menyangkal minatnya pada dia kepada Jenderal, untuk memenangkan hati sang jenderal dan diberikan audiensi dengan Grand Duke. Bingung, Tolstoy menyerang Jenderal yang menangkap saingan mudanya atas tuduhan palsu dan membuangnya ke Siberia untuk tujuh tahun kerja paksa dan lima tahun pengasingan.

Russian Ark (2002)

Pada suatu hari musim dingin, sekelompok kecil pria dan wanita tiba dengan kereta kuda ke pintu masuk samping Istana Musim Dingin, berpakaian dengan gaya awal abad ke-19 untuk menghadiri pesta yang diselenggarakan oleh Kaisar Alexander I. narator (yang sudut pandangnya selalu bersudut pandang orang pertama) bertemu dengan orang luar yang spektral tetapi terlihat dari luar, “orang Eropa”, dan mengikutinya melewati banyak ruangan di istana. “The European”, seorang diplomat Prancis abad ke-19 yang tampaknya adalah Marquis de Custine, tidak memiliki apa-apa selain penghinaan terhadap orang Rusia; ia memberi tahu narator bahwa mereka tidak dapat menciptakan atau menghargai keindahan seperti yang dilakukan orang Eropa, seperti yang ditunjukkan oleh kekayaan Eropa di sekitarnya. Setiap kamar menampilkan periode sejarah Rusia yang berbeda, meskipun periode tersebut tidak dalam urutan kronologis.

Yang ditampilkan adalah Peter the Great melecehkan dan memukul salah satu jenderalnya; presentasi spektakuler dari opera dan drama di era Catherine yang Agung; audiensi kekaisaran di mana Tsar Nicholas I ditawarkan permintaan maaf resmi oleh Shah Iran atas kematian duta besar Alexander Griboyedov pada tahun 1829; kehidupan keluarga yang indah dari anak-anak Tsar Nicholas II; perubahan seremonial dari berbagai resimen Pengawal Kekaisaran; orang-orang yang berkeliling istana saat ini; direktur museum membisikkan perlunya melakukan perbaikan selama pemerintahan Joseph Stalin; dan Leningrader yang putus asa membuat peti mati sendiri selama 900 hari pengepungan kota selama Perang Dunia II.

Sebuah grand ball mengikuti, menampilkan musik oleh Mikhail Glinka, dengan banyak peserta dalam kostum periode yang spektakuler, dan orkestra lengkap yang dipimpin oleh Valery Gergiev, kemudian keluar terakhir yang panjang dengan kerumunan menuruni tangga besar. Orang Eropa memberi tahu narator bahwa dia termasuk di sini, di dunia tahun 1913 di mana semuanya masih indah dan anggun, dan tidak ingin melangkah lebih jauh. Narator kemudian berjalan mundur ke luar lorong dan melihat banyak orang dari periode waktu yang berbeda keluar dari gedung bersama. Saat dia melihat mereka, narator diam-diam meninggalkan prosesi, meninggalkan gedung melalui pintu samping dan melihat ke lautan yang tak berujung.

Film Komedi Bisu The Girl with a Hatbox or Moscow That Laughs and Weeps

Film Komedi Bisu The Girl with a Hatbox or Moscow That Laughs and Weeps – The Girl with a Hatbox or Moscow That Laughs and Weeps (Rusia: Девушка с коробкой, diromanisasi: Devushka s korobkoy) adalah film komedi romantis bisu Soviet tahun 1927 yang disutradarai oleh Boris Barnet dan dibintangi oleh Anna Sten, Vladimir Mikhailov, dan Vladimir Fogel.

Saat ini, sinema Rusia tahun 1920-an paling dikenang karena tema epik dan revolusionernya, propaganda sosialis, dan eksperimen avant-garde. Namun, The Girl with the Hatbox karya Boris Barnet adalah contoh menarik dari hiburan populer di era tersebut. Film ini adalah komedi romantis ringan tentang seorang gadis desa yang naif (Anna Sten) yang menikahi seorang siswa (Ivan Koval-Samborsky), hanya atas nama, sehingga mereka dapat menghindari undang-undang perumahan Moskow yang kaku dan berbagi kamar dengannya. Dia juga menangkis rayuan seorang pegawai kereta api yang tersayang, dan kecurigaan dari tuan tanahnya yang sangat sibuk. Film seperti The Girl with the Hatbox mungkin tidak maju dari seni sinema Rusia, tetapi membuat banyak orang tertawa.

Ketika film tersebut dirilis pada tahun 1927, industri film Rusia baru saja mulai pulih dari Perang Dunia I, Revolusi 1917, dan perang saudara yang mengikutinya. Meskipun bioskop telah dinasionalisasi pada tahun 1919, studio-studionya menganggur, dan bioskop ditutup. Pada tahun 1921, Kebijakan Ekonomi Baru Lenin (NEP) berusaha menghidupkan kembali ekonomi bangsa dengan kembali ke pasar bebas yang terbatas. NEP mengizinkan pembukaan kembali bioskop-bioskop pribadi, yang pada gilirannya meningkatkan permintaan akan hiburan impor. Mayoritas film asing yang diimpor adalah film komedi dan melodrama dan sangat populer. Meskipun para pejabat Komunis menganggap banjir film asing “berbahaya secara ideologis”, distribusi mereka menghasilkan uang yang sangat dibutuhkan yang dapat digunakan untuk menghidupkan kembali produksi film dalam negeri Rusia. Selain itu, para pemimpin Rusia jauh lebih peduli dengan masalah negara yang dilanda kelaparan, perselisihan sipil, dan keruntuhan ekonomi daripada menangani masalah budaya dan intelektual. Ketiadaan regulasi ini memungkinkan kebebasan intelektual dalam derajat yang mengejutkan dan memberikan tempat berkembang biak bagi sinema Soviet yang inovatif.

Boris Barnet adalah salah satu sutradara muda yang tertarik dengan kebebasan berkreasi ini. Lahir pada tahun 1902 dari keluarga kelas menengah atas keturunan Inggris, Barnet bersekolah di sekolah swasta dan, setelah mendemonstrasikan bakat menggambar, masuk ke Akademi Seni Moskow. Akibat Revolusi 1917, bisnis keluarganya disita dan dia harus berhenti sekolah dan pergi bekerja. Pada 1920, Barnet mendaftar di Tentara Merah, di mana dia bertugas selama dua tahun sebelum terjangkit kolera. Setelah dibebastugaskan, Barnet secara impulsif memasuki Sekolah Militer Utama untuk Pendidikan Jasmani Pekerja, di mana ia dengan cepat menjadi petinju yang cukup baik untuk menjadi profesional. Pada tahun 1923, ia menarik perhatian sutradara film Lev Kuleshov, yang sangat terkesan dengan keanggunannya di atas ring sehingga ia mengundang atlet pemula untuk bergabung dengan bengkel aktingnya yang inovatif.

Kuleshov, yang dianggap sebagai bapak film fiksi Soviet, telah terinspirasi oleh film-film Amerika, terutama detektif thriller yang bergerak cepat. Dia mempelajarinya, mencoba memahami mengapa mereka begitu populer di kalangan publik. Dalam esai mani, “Americanitis,” Kuleshov menunjukkan pentingnya penyuntingan film dan kemungkinan kreatif yang ditawarkannya, mengembangkan teori montase yang menjadi merek dagang sinema Soviet dan memengaruhi pembuat film di seluruh dunia. Barnet membuat debut filmnya sebagai aktor di Petualangan Luar Biasa Pak West in the Land of Bolshevik karya Kuleshov, sebagai seorang koboi. Melalui Kuleshov, Barnet juga bertemu dengan sesama siswa Vladimir Fogelev, yang kemudian berperan dalam The Girl with the Hatbox.

Setelah dua tahun yang membuat frustrasi tanpa pekerjaan di bioskop, Barnet menulis, menjadi sutradara (dengan Fedor Ozep), dan berakting dalam serial petualangan tiga bagian, Miss Mend. Meskipun populer di kalangan penonton Rusia — lebih dari 1,7 juta orang menontonnya dalam enam bulan pertama — film itu tidak populer di kalangan kritikus dan ideolog. Mereka menyerangnya karena menjadi contoh bioskop “borjuis kecil”, dan mencela film itu sebagai tidak memiliki kesadaran sosial apa pun. Tidak gentar, Barnet melanjutkan untuk mengarahkan The Girl with the Hat Box. Film ini menggambarkan realitas kehidupan Soviet, menyindir gangguan hidup di bawah Kebijakan Ekonomi Baru dalam konteks komedi romantis. Dengan film ini, Barnet mulai mengembangkan gaya pribadinya, membangun apa yang telah dia pelajari di bawah Kuleshov.

Pemeran utama wanita, Anna Sten, lahir di Anjuschka Stenski di Kiev pada tahun 1908, memulai karir aktingnya di Teater Seni Moskow Stanislavsky. Setelah membintangi beberapa film Rusia, ia muncul dalam The Brothers Karamazov versi Jerman. Produser Hollywood Samuel Goldwyn melihat iklan untuk film yang menampilkan gambar Sten di surat kabar New York dan bertekad untuk menjadikan Sten menjadi Greta Garbo baru atau Marlene Dietrich. Dia menandatangani kontraknya dan meluncurkan kampanye publisitas besar-besaran, mempromosikannya sebagai “petani yang bersemangat”. Sten membintangi tiga film Goldwyn, tidak satupun yang berhasil. Setelah dikenal di Hollywood sebagai “Kebodohan Goldwyn”, Sten setuju untuk membatalkan kontraknya dan dia dan suaminya pindah ke London, di mana dia berakting dalam beberapa foto kecil dan menghilang dari mata publik.

Karier Sten’s dua pemeran pengganti di The Girl with the Hatbox secara tragis dipotong. Sedikit yang diketahui tentang Vladimir Fogel yang berbakat. Dia muncul di lebih dari selusin film hanya dalam empat tahun dan bunuh diri pada tahun 1929. Dia baru berusia 27 tahun. Ivan Koval-Samborsky diadili dan dikirim ke gulag pada tahun 1938 selama gelombang represi politik. Namun, dia melanjutkan karirnya di akhir 1950-an.

Pada saat The Girl with the Hat Box dirilis, ketegangan ideologis mulai muncul di industri film Soviet, dan film tersebut diserang dengan keras di media sebagai “dalam rasa yang kasar,” dan “sepenuhnya netral” (artinya memang demikian). tidak mempromosikan ideologi revolusioner). Hanya kritik dari dua surat kabar besar, Pravda dan Izvestia, yang menghargai semangat ceria dan aktingnya. Penerimaan film yang sebagian besar negatif menunjukkan tren politik dan budaya yang lebih besar. Dalam tiga tahun, Revolusi Kebudayaan mengubah nasib sinema Rusia secara radikal, membungkam banyak anggota intelektual dan memaksa orang lain untuk mematuhi kebijakan baru.

Setelah penerimaan yang tidak menguntungkan dari The Girl with the Hatbox, Barnet menyutradarai sebuah film untuk merayakan ulang tahun sepuluh tahun Revolusi Bolshevik, Moskow pada bulan Oktober (1927), yang memiliki agenda politik yang disetujui tetapi gagal total. Selama produksi film berikutnya, komedi The House on Trubnaya Square (1928), Barnet menghadapi rintangan dan kesulitan, dan, begitu film itu dirilis, dia kembali mendapat kecaman. Pada 1929, aliran film asing pada dasarnya telah berakhir dan komedi domestik direduksi menjadi karya yang mengejek agama, sasaran yang mudah dan benar secara politis. Propaganda Partai Komunis mulai menegaskan bahwa setiap “musuh kelas” yang tetap tidak direformasi bukan hanya jiwa-jiwa yang tersesat, tetapi penjahat biasa yang tidak layak untuk ditampilkan di layar. Kehidupan Soviet tidak bisa lagi disindir atau dikritik.

Barnet terus membuat film hingga memasuki era suara. Meskipun banyak sukses, bagaimanapun, beberapa filmnya dilarang. Pada tahun 1940, ia menyutradarai dan berakting dalam salah satu film Perang Dingin paling awal, yang tidak hanya dianugerahi Penghargaan Stalin pada tahun 1948 tetapi juga populer di Rusia hingga hari ini. Di penghujung hidupnya, Barnet menjadi pecandu alkohol dan bunuh diri pada tahun 1965 saat mengerjakan film terakhirnya.

Pada 12 Maret 2021, pukul 19.30 GMT, Klassiki, platform video-on-demand (VOD) pertama di dunia yang didedikasikan untuk bioskop klasik dari Rusia dan wilayah tersebut akan menayangkan perdana komedi bisu Rusia favorit Girl with a Hatbox (1926) disertai dengan film yang menegangkan. skor baru oleh komposer wanita pendatang baru Juliet Merchant. Juliet akan memperkenalkan film tersebut secara langsung sebelum pemutaran.

Film:

Kisah menawan dari dongeng komedi kuno, tawar-menawar pernikahan, diceritakan kembali secara nakal dalam film bisu klasik Boris Barnet tahun 1926. Natasha, seorang pembuat topi dari sebuah desa di luar Moskow, melakukan perjalanan ke ibu kota setiap hari untuk menjual topi. Dalam perjalanan ke kota, dia bertemu siswa Ilya, dan menyadari dia tidak punya rumah untuk kembali. Girl with a Hatbox merayakan kemenangan ketulusan masa muda atas keserakahan dan ketidakjujuran dengan sedikit slapstick Chaplinesque.

Komposer:

Juliet Merchant adalah komposer baru yang telah menulis untuk televisi, film, dan platform online. Dia menandatangani kontrak dengan EMI, Finger Music dan Motus Music dan musiknya dapat dilihat di BBC, CBBC, ITV dan berbagai film internasional. Dia adalah seorang pianis yang terlatih secara klasik. Karena latar belakang musik multi-budaya yang mengukur setiap era musik, dia merasa nyaman bermain dan menggubah dalam berbagai genre termasuk: solo klasik dan orkestra, soundtrack, elektronik, ambient, neo-klasik, jazz musik tradisional India, etnik Eropa Timur musik, musik abad pertengahan dan kuno.

Direktur:

Boris Barnet (1902-1965) lahir di Moskow. Ayahnya adalah seorang pencetak bahasa Inggris. Setelah kembali dari perang ia berlatih sebagai instruktur tinju. Namun, kecintaannya pada seni membuatnya berakting dan kemudian menjadi sutradara. Pada tahun 1927 ia merekam fitur pertamanya, The Girl with a Hatbox. Film tahun 1928-nya The House on Trubnaya, ditemukan kembali pada pertengahan 1990-an dan sekarang menduduki peringkat sebagai salah satu film bisu klasik Rusia. Dia dikagumi, di antara banyak, oleh Andrei Tarkovsky.

8 Film Dokumenter yang Akan Membantu Anda Memahami Budaya Rusia

8 Film Dokumenter yang Akan Membantu Anda Memahami Budaya Rusia – Film dokumenter adalah sumber informasi yang luar biasa dan menggambarkan gambaran nyata berlapis-lapis dari negara tempat film itu berada. Mereka adalah cara terbaik untuk menjelajahi dunia pada saat Anda mungkin tidak dapat bepergian. Berikut adalah film dokumenter yang akan membantu Anda memahami Rusia modern.

Katya, Vitya, Dima (Andrey Zhiryakov, 2012)

Film ini bercerita tentang sebuah keluarga yang tinggal di sebuah desa kecil tidak terlalu jauh dari Moskow. Mereka hidup lebih dari sekedar hidup sederhana dan membesarkan tiga anak dan berjuang untuk memenuhi kebutuhan. Terlepas dari keadaan yang kurang menguntungkan, film ini adalah jam kebahagiaan murni yang tumpah kepada Anda melalui layar. Ini adalah film yang menunjukkan kesulitan hidup di provinsi Rusia, tetapi juga bagaimana kebahagiaan dapat dicapai di hampir semua situasi. Sasha dan Marina membesarkan ketiga anak mereka yang menggemaskan di sebuah izba kayu di sebuah desa di wilayah Voronezh Rusia. Sasha bekerja di industri IT, tetapi seseorang dengan bakatnya tidak dapat menemukan pekerjaan tetap di pedesaan dan terpaksa mencari nafkah

Perm-36. Reflexy. (Sergei Kachkin, 2017)

Perm adalah tempat yang sangat tidak biasa di peta budaya Rusia. Di antara banyak lainnya, ini adalah rumah satu-satunya museum GULAG independen yang didirikan di lokasi kamp yang sebenarnya. Perm-36, yang terletak di desa Kuchino sekitar 100 km dari Perm, adalah salah satu kamp kerja paksa dengan tahanan politik terbanyak. Kamp itu beroperasi hingga akhir 1980-an dan, atas inisiatif para mantan narapidana, diubah menjadi museum pada 1996. Dulunya, kamp itu menjadi tempat Pilorama Forum Masyarakat Sipil Internasional. Baik museum dan Forum Masyarakat Madani telah menjadi masalah bagi pemerintah federal dan lokal, karena mereka mempromosikan pengambilan sejarah berdasarkan sumber, yang bertentangan dengan narasi resmi negara. Perm-36. Refleksi mengikuti kisah tiga mantan narapidana, terungkapnya kontroversi Pilorama yang berujung pada pembatalan dan penggantian otoritas museum. Film ini adalah cerminan yang sangat setia (no pun intended) dari Rusia modern yang mengambil sejarahnya yang sulit.

Tiga mantan tahanan politik: pekerja Viktor Pestov, dihukum karena aktivitas anti-soviet; sarjana sastra Mikhail Meylakh dihukum karena hak asuh atas lektur terlarang di zaman Soviet (Nabokov, Mandelshtam, Solzhenitsyn); aktivis hak asasi manusia Sergei Kovalev yang mengerjakan publikasi mingguan tentang Hak Asasi Manusia di Uni Soviet, masing-masing mengingat kisah penangkapan dan pemenjaraan mereka di kamp penjara “Perm-36”. Pada tahun 1996, satu-satunya museum sejarah represi politik Rusia (“Perm-36”) dibuka di situs ini atas prakarsa sejarawan Victor Shmyrov. Sejak 2005 pada akhir Juli, forum sipil internasional “Pilorama” telah diadakan di museum dengan tujuan untuk mencerahkan masyarakat: diskusi diadakan seperti konser, tur, pemutaran film. Peserta (demokrat, liberal, komunis atau hanya turis) ditempatkan di tenda di lapangan seberang museum. Para mantan pembangkang kembali beberapa tahun kemudian ke kamp (sekarang museum) untuk berpartisipasi dalam “Pilorama”.

Varya (Alyona Polunina, 2014)

Varya adalah seorang guru matematika dari Moskow, yang menghabiskan banyak waktunya di media sosial. Di awal perang saudara di Ukraina, dia berteman secara online dengan orang-orang Ukraina yang memberontak melawan pemerintah pro-Rusia. Dia kemudian memulai perjalanan di bagian Ukraina yang dilanda perang untuk memahami akar konflik dan untuk melihatnya berlangsung tepat di depan matanya. Ini adalah film tentang situasi politik yang rumit di mana Rusia dan Ukraina terlibat, tentang orang-orang yang terlibPerjalanan kelas tiga (Rodion Ismailov, 2017)

Tidak ada klise yang lebih besar tentang Rusia selain mengatakan bahwa Rusia sangat besar. Memang benar: Rusia mencakup sembilan zona waktu dan seluruh Asia. Terlepas dari ukuran ini, perjalanan kereta api tetap menjadi salah satu cara paling populer untuk berkeliling. Kereta Api Trans-Siberian membangkitkan mimpi romantis orang Rusia dan orang asing. Rodion Ismailov menangkap seperti apa perjalanan ini sebenarnya: perayaan umum, diskusi politik, kehilangan orang yang dicintai yang baru saja berpisah atau akan dilihat, banyak makanan ringan, banyak waktu untuk membunuh dan pemandangan yang terus berubah. Perjalanan kelas tiga adalah Trans-Siberia, singkatnya bagi mereka yang saat ini tidak dapat memulainya secara real time.

Harmony (Lidia Sheinin, 2017)

Ini adalah film tentang dua dunia yang hancur. Seorang wanita tua, dipaksa oleh keadaan, berbagi flat dengan keponakannya dan keempat anaknya yang masih kecil. Begitu banyak orang yang berbeda, dipaksa untuk tinggal bersama di ruang yang sangat kecil, hidup dalam keadaan hampir perang. Film tersebut menceritakan kisah mereka menemukan harmoni dalam situasi yang tidak biasa di pasar real estat Rusia. Lidia Sheinin’s Harmony adalah film dokumenter yang mengeksplorasi kehidupan seorang wanita muda, seorang ibu dari empat anak, yang telah pindah ke flat neneknya yang sudah lanjut usia, agar dia dapat menjaganya. Namun, pengaturan ini tidak mudah untuk kedua sisi yang tinggal di bawah satu atap dan berbagi ruang yang sama. Dan di sini, latar di mana kehidupan ini terungkap, ruang sebuah flat kecil Soviet yang bobrok, penuh dengan barang-barang lama dan dihantui oleh kenangan, juga memainkan peran penting. Film ini dimulai di dapur kecil bergaya Soviet dengan semua protagonis berkumpul bersama: seorang nenek tua yang pemarah, empat anak kecil yang energik bermain dengan mainan mereka, dan seorang wanita lajang yang merawat mereka semua – situasi yang dapat membuat siapa pun marah.

American Dream (Andrey Ananin, 2015)

Rusia adalah negara tempat Anda harus mengharapkan hal yang tidak terduga. Justus Walker, seorang Amerika yang menjalani impian Amerikanya di desa Takuchet di Siberia, pastinya adalah salah satu penemuan yang paling tidak terduga. Dia dan istrinya Rebecca menjalankan pertanian di jantung Siberia. Film tersebut memperlihatkan kehidupan bahagia mereka di sana. Jika Anda merasa tidak puas, mereka juga menjalankan saluran YouTube (dalam bahasa Rusia).

Who is a fool now? (Olesya Lepishina, 2016)

Menikah di usia muda masih sangat penting di Rusia, sejauh menemukan Pangeran mereka di atas kuda putih menjadi ambisi terbesar wanita muda. Siapa yang bodoh sekarang? Bercerita tentang Polina, seorang lulusan perguruan tinggi pedagogis, yang bukannya mencari pekerjaan, melainkan mencari seorang suami. Dia bertemu dengan seorang Moskow, Ilya, secara online, yang menawarkan untuk membawanya ke Moskow hanya setelah beberapa minggu berkenalan secara elektronik. Film ini mengikuti Polina saat dia menunggu Pangeran Tampannya.at dalam konflik, tentang kebaikan, kebanggaan, pengabdian, kepicikan… Film ini harus dilihat oleh siapa pun yang ingin memahami kompleksitas yang sulit. hubungan antara Rusia dan Ukraina – dan Rusia dan Ukraina.

Looking on The Other Bank (Evgeny Grigoriev, 2016)

Looking on The Other Bank adalah bagian dari proyek seni yang lebih besar, di mana orang biasa membuat film dokumenter. Film ini terdiri dari delapan cerita, diceritakan oleh delapan orang berbeda yang, pada akhirnya, menjadi bagian dari cerita yang lebih besar. Ini adalah karya dari keragaman Rusia modern, keragaman yang jarang diliput oleh media arus utama.

Kartun Rusia Terbaik

Kartun Rusia Terbaik

Kartun Rusia Terbaik – Tradisi animasi Rusia kembali ke Uni Soviet, di mana kartun diubah menjadi fenomena budaya dan sering mencerminkan suasana hati publik serta melayani tujuan hiburan mereka. Berikut adalah beberapa contoh terbaik animasi Rusia.

Vinni Pukh (Винни Пух)

Karakter film animasi Rusia pertama yang mendapatkan daftar Buzzfeed pribadi, Vinni Pukh adalah seorang Soviet yang mengambil alih Winnie the Pooh. Tiga kartun tentang beruang yang menggemaskan diputar di bioskop-bioskop Soviet pada akhir 1960-an dan langsung menjadi hit besar di kalangan orang dewasa dan anak-anak. Dikelilingi oleh sekelompok sahabat karib, Pukh memulai pencarian madu, terjebak di lubang kelinci, dan menemukan ekor keledai sambil mengajukan beberapa pertanyaan eksistensial yang serius dan menyanyikan lagu-lagu paling menarik dalam sejarah animasi Soviet. Khitruk mempelajari buku asli oleh Milne terlebih dahulu dalam bahasa Inggris dan baru kemudian dalam bahasa Rusia, diterjemahkan oleh Boris Zakhoder yang menjadi rekan penulis dari dua bagian pertama trilogi. Khitruk belum pernah melihat adaptasi Disney saat mengerjakan sendiri. Dia menciptakan gambar prototipe karakter bersama dengan Vladimir Zuikov, sesama animator dari Film, Film, Film.

Khitruk mengikuti buku aslinya oleh A. A. Milne dan mendasarkan dua bagian trilogi pertamanya pada cinta Pooh pada madu. Namun, saat Milne menekankan hubungan antara seorang anak laki-laki (Christopher Robin) dan mainan favoritnya Pooh, Khitruk menyingkirkan Robin dan menjadikan Pooh sebagai tokoh utama; naratornya adalah narator “sejati” yang tidak ada hubungannya dengan cerita apa pun. Pooh diimbangi oleh Piglet; mereka adalah teman baik dan hadir di semua bagian cerita. Sementara Pooh selalu mengambil inisiatif, dia sering mencari nasihat dan bantuan dari Piglet. Alasan utama untuk menyingkirkan Robin adalah untuk mengecualikan karakter yang jauh lebih unggul (manusia), dan menempatkan semua orang lain pada level yang sama.

Khitruk mengikuti gayanya dan menggambar semua adegan dalam dua dimensi. Animasinya relatif sederhana dan berjalan lambat dibandingkan dengan adaptasi Milne lainnya. Sebaliknya, Khitruk lebih menekankan pada dialog dan pengaturan waktu, setiap gerakan karakternya dan setiap baris karakter dimaksudkan untuk menghadirkan detail dan ironi yang tersembunyi kepada pemirsa dari segala usia.

Well, Just You Wait! (Ну погоди!)

Tom and Jerry versi Soviet, Anda tidak perlu tahu bahasa Rusia untuk menikmatinya, Tunggu Saja! adalah slapstick klasik dengan serigala perokok rantai dan Kelinci kekanak-kanakan, bukan kucing dan tikus. Plot kartun Soviet yang paling terkenal sangat sederhana: Serigala yang merokok, minum, dan mengenakan jins berkobar mencoba menangkap model remaja Soviet – Kelinci, hanya untuk dipukuli, sengsara, dan tidak mengenakan apa-apa selain petinju merah jambu.

The Mystery of the Third Planet (Тайна третьей планеты)

Berdasarkan serial fiksi ilmiah anak-anak oleh Kir Bulychev, The Mystery of the Third Planet menceritakan tentang Alisa, seorang gadis berusia 10 tahun yang hidup di masa depan robotik komunis. Kisah detektif mengerikan yang penuh dengan karakter kompleks, bajak laut luar angkasa, dan alien. Orang dewasa mungkin akan mendapatkan lebih banyak darinya meskipun anak-anak pasti akan menyukai animasi dan slogannya yang penuh warna. Film ini dianggap sebagai sekte klasik di Rusia dan masuk dalam berbagai daftar film animasi dan film fiksi ilmiah terbaik. Novelisasi singkat dari film tersebut ditulis oleh Bulychev sendiri; sebuah diafilm dan sejumlah video game didasarkan pada The Mystery of the Third Planet; dan film penerus spiritual Alice’s Birthday dirilis pada tahun 2009.

The Bremen Town Musicians (Бременские Музыканты)

Musik rock yang menarik, celana melebar, gaun mini yang sedang populer, dan lagu-lagu tentang kebebasan bukanlah yang Anda harapkan dari kartun Soviet tahun 1969. Namun, animasi klasik Soviet ini revolusioner dalam banyak hal, menggunakan banyak referensi budaya Barat, yang dilarang di Uni Soviet pada saat itu. Hingga hari ini, dua episode animasi The Bremen Town Musicians adalah beberapa kartun paling terkenal dan dicintai di era Soviet.

Hedgehog in the Fog (Ежик в тумане)

Dibuat pada tahun 1975 oleh animator visioner Rusia Yury Norshtein, animasi dunia klasik ini terasa lebih relevan dari sebelumnya. Apa yang awalnya tampak seperti cerita sederhana tentang landak yang tersesat dalam kabut dalam perjalanan mengunjungi teman beruangnya, ternyata merupakan meditasi melankolis yang memukau secara visual tentang sifat kehidupan, kematian, dan persahabatan. Landak (disuarakan oleh Maria Vinogradova) berangkat untuk kunjungan malamnya ke temannya, Bear Cub. Setiap malam keduanya bertemu untuk minum teh dan menghitung bintang. Pada hari ini, Landak membawakan Bear Cub beberapa selai raspberry sebagai suguhan istimewa. Saat Landak keluar, burung hantu elang yang tampak menyeramkan menguntitnya.

Three from Prostokvashino (Трое из Простоквашино)

Kartun tahun 1978 ini mengikuti kisah Fyodor yang berusia enam tahun, meninggalkan rumah setelah orang tuanya menolak memelihara kucing yang bisa berbicara, yang ditemukannya di jalan. Dewasa setelah usianya, Fyodor melakukan perjalanan, bertemu dengan anjing yang bisa berbicara dan bersama dengan anjing dan kucing itu mendirikan rumah dan memiliki beberapa petualangan yang menakjubkan.

Gena the Crocodile (Крокодил Гена)

Kartun Soviet termanis tentang persahabatan Gena the Crocodile adalah animasi kultus yang penuh dengan karakter dan lagu karismatik yang diketahui setiap orang Rusia. Gena si Buaya memiliki pekerjaan tetap sebagai buaya di kebun binatang, tetapi hidupnya berubah ketika ia bertemu Cheburashka, seekor hewan yang tidak diketahui ilmu pengetahuan, tampak seperti persilangan antara beruang dan monyet. Cheburashka, yang telah tiba di Uni Soviet dengan sekotak jeruk, tidak bisa muat di mana pun dan terus mencari teman. Ini adalah film yang sempurna untuk ditonton bersama anak-anak Anda, karena musuh Gena pun sangat menyenangkan dan Cheburashka adalah hal kecil yang paling lucu.

Masha and the Bear (Маша и Медведь)

Berdasarkan cerita rakyat Rusia dengan judul yang sama, acara televisi animasi komputer ini berlatar di Rusia modern. Diluncurkan pada tahun 2009, kartun ini menjadi sukses besar di Rusia dan luar negeri. Setiap episode berdurasi enam menit mengikuti petualangan karakter utama acara: Masha yang nakal dan nakal, seorang pensiunan penghibur sirkus yang melakukan yang terbaik untuk menjaganya tetap aman. Banyak episode sukses di YouTube. Secara khusus, versi bahasa Rusia dari episode “Маша плюс каша” (“Recipe for Disaster”) telah ditonton lebih dari 4,3 miliar kali per Juni 2020, menjadikannya video situs yang paling banyak dilihat kelima sepanjang masa, dan yang paling banyak dilihat video di YouTube yang bukan video musik. Pertunjukan terdiri dari lima musim. Season 5 diluncurkan pada Juni 2020 dan menjadi produksi pertama di Rusia yang pernah merilis acara TV animasi 4K yang sejauh ini telah digunakan oleh studio-studio top untuk film fitur lengkap.

Penyanyi Serba Bisa Vladimir Semenovich Vysotsky

Penyanyi Serba Bisa Vladimir Semenovich Vysotsky – Vladimir Semenovich Vysotsky (1938 – 1980), penyair, penyanyi, aktor, dan komposer sering disebut sebagai “Bob Dylan dari Uni Soviet”. Ketenarannya karena dia menjadi perwakilan terkemuka dari apa yang disebut gerakan penyair dan penyanyi, yang dimulai pada tahun enam puluhan dan mencapai puncaknya pada pertengahan tahun tujuh puluhan. Aktor yang berbakat, ia pada awalnya menemukan panggilan sejatinya di mana hidupnya berputar – tampil di teater dan film. Antara 1964 dan 1980, Vysotsky bekerja di Teater Drama dan Komedi Taganka. Terlepas dari tekanan dan rintangan, Taganka berhasil memberikan pertunjukan yang canggih dan bersemangat. Gaya pertunjukan menggabungkan campuran gaya komik dan tragis, aneh dan menyedihkan, akrobat gaya sirkus, rangkaian tari modern, dan kesibukan para aktornya seolah-olah mereka didorong oleh angin puyuh. Meskipun tidak ada politik dalam pertunjukan, ada sesuatu yang mengancam otoritas Soviet – percakapan terbuka. Vysotsky memainkan lebih dari 20 peran, termasuk Hamlet, salah satu perannya yang paling terkenal. Dalam Hamlet (1971), kostum Vysotsky — sweter hitam dan celana jins — membuatnya menjadi pria rakyat daripada pangeran, dan masalah hati nuraninya dapat dibagikan kepada penonton. Integrasi penonton, partisipasinya, sangat penting untuk produksi.

Vysotsky, seperti para “bard” lainnya, mengarang syair dan nada dari lagu-lagunya dan membawakannya secara langsung dan, ketika penampilan publiknya dilarang, mulai merekam nyanyiannya. Dia membawakan lagu-lagunya sendiri dengan suara yang dalam, serak, dan intens, menyetel gitarnya ke “nada rendah A”. Dia dipengaruhi oleh melodi folk “standar”, yang dia gunakan untuk meningkatkan penulisan lagu dengan karya luar biasa: lebih dari 700 lagu dan lebih dari 2000 pertunjukan publik dan pribadi. Karena lagu-lagunya dianggap mengancam tatanan sosial, otoritas Soviet melarang pertunjukan publiknya dan selama masa hidupnya, televisi Soviet tidak menyiarkan konsernya, namun, penggemarnya akan merekam lagu-lagu tersebut pada pemutar kaset reel-to-reel, dan kaset- Rekaman pertunjukan langsung dari lagu-lagunya beredar luas.

Sebagai seorang penulis lagu, ia menjadi terkenal pada usia 35 tahun dengan lagu-lagu penjahatnya yang bergaya, terlebih lagi dengan lagu-lagu yang berkisar dari topik yang subur dan romantis hingga berbagai masalah yang dianggap tabu dalam budaya Soviet, seperti aspek perang yang tidak heroik, selalu waspada. tetangga, korupsi, birokrasi tirani, rumah sakit jiwa. Vysotsky menjadikan suara narator seperti seorang pria yang mengingat kembali pengalamannya dengan perspektif yang lebih besar. Narasinya orang pertama memungkinkan alter-ego untuk dirinya sendiri untuk mengatakan hal-hal mengejutkan tentang narapidana, pemabuk, orang-orang politik yang kembali baru-baru ini, pelaut, atlet, ilmuwan, dan penyintas Gulag, veteran perang, penambang emas, tokoh bersejarah, mitologi, atau cerita rakyat atau hewan. Apapun topengnya, narator selalu terbukti sangat cerdas dan sangat mawas diri, mengatakan hal-hal yang ingin dikatakan orang, tetapi tidak pernah berani untuk menunjukkan diri mereka sendiri.

Dia jauh di depan saat menertawakan obsesi publik dan politik Soviet. Terlepas dari anggapan Vysotsky bahwa dia adalah seorang satiris, beberapa lagunya jelas merupakan alegori. Dia memiliki kemampuan untuk menggabungkan sindiran dan lirik hampir dalam satu baris.

Pernikahannya dengan aktris terkenal Prancis, Marina Vlady, memberinya beberapa keuntungan, seperti mendapatkan visa untuk pergi ke luar negeri, berkeliling Eropa, mengendarai Mercedes-Benz yang mewah, dan berperilaku seperti bintang rock Barat. Meskipun KGB mungkin telah memantau korespondensinya selama beberapa waktu dan mungkin mengikuti setiap gerakannya. Faktanya, karena kehadirannya di depan umum sebagai seorang aktor, dia adalah penyair Rusia yang paling dikenal; meskipun demikian, Vysotsky tidak pernah memperoleh akses langsung ke media dan tetap menjadi sosok yang penuh teka-teki.

Otoritas negara bahkan mengabaikan kematiannya yang terjadi ketika Moskow menjadi tuan rumah Olimpiade Moskow 1980. Bukti nyata kekuatan simbolisnya di masyarakat adalah pemakamannya ketika puluhan ribu warga Moskow meninggalkan Olimpiade dan datang ke Pemakaman Vagankovskoe untuk mengucapkan selamat tinggal kepada penyair Rusia yang paling terkenal.

Jika Anda bertanya kepada rata-rata orang siapa penyanyi-pencipta lagu terhebat, jawabannya akan seperti ini: Bob Dylan, Leonard Cohen, Joni Mitchell, John Lennon, mungkin Carole King. Jika mereka lebih berorientasi internasional dari biasanya, Anda mungkin mendapatkan Jacques Brel, Victor Jara, atau Georges Brassens. Tetapi ada nama yang hilang dari daftar ini, yang sangat terkenal di negara asalnya tetapi hampir seluruhnya tidak dikenal di Barat: Vladimir Vysotsky.

Dalam dunia Russophone dia adalah “penyair” paling terkenal – setengah penyair, setengah penyanyi. Lagu-lagunya adalah repertoar standar di bar-bar Rusia dan di sekitar pertemuan keluarga, dan meskipun dibentuk dalam kondisi khusus pasca-Stalinis Pencairan dan Stagnasi Brezhnev, lagu-lagunya membawa makna khusus bagi orang Rusia hingga hari ini.

Lagu-lagu Vysotsky, dengan campuran alegori, arketipe, dan anekdot, menarik bagi pengertian Rusia tentang “Что делать? / Apa yang bisa Anda lakukan?” – ketahanan dalam menghadapi penghinaan dan tuntutan hidup. Dipasangkan dengan ini, bagaimanapun, adalah sikap pemberontak yang keras dari penyair, saat ia berbicara dengan cara yang tajam dan liris tentang hidup di bawah rezim otoriter. Mungkin karena alasan inilah musik Vysotsky telah menemukan beberapa penggemarnya yang paling bersemangat di negara-negara yang dulu dan sekarang tertindas, di mana komentar masam namun humanistiknya sesuai dengan pengalaman orang-orang.

Meskipun banyak yang menyamakan Vladimir Vysotsky dengan Bob Dylan, Vadim Astrakhan, yang menyanyikan terjemahan lagu-lagu Vysotsky dalam bahasa Inggris, berpendapat bahwa gaya dan kecenderungannya lebih condong ke “perpaduan bahasa Rusia antara John Lennon, Johnny Cash, dan Tom Waits” daripada sastra Bob Dylan gaya.

Vladimir Semyonovich Vysotsky lahir di Moskow pada 25 Januari 1938, dari seorang kolonel Tentara Merah Yahudi dari Kiev dan istrinya Rusia. Masa kecilnya dihabiskan dievakuasi selama WW2 dan kemudian di antara rumah orang tuanya yang bercerai. Sebagai seorang dewasa muda, ia mencoba masuk ke sekolah akting resmi Soviet, tetapi pemberontakannya (dan kadang-kadang kemabukan) berhasil melawannya.

Selama waktunya sebagai siswa Vysotsky mulai tampil di dunia musik bawah tanah, bernyanyi pertama kali tentang dunia kriminal. Rekaman rekamannya sendiri beredar di antara seniman tidak resmi dan intelektual, tetapi itu dibintangi dalam film The Vertical pada tahun 1967 yang membuat Vysotsky sangat terkenal. Lagu-lagunya, yang diproduksi bersamaan dengan karirnya yang produktif sebagai aktor, menjadi bagian dari budaya arus utama Soviet.

Dengan ketenaran yang begitu besar, tentu saja Vysotsky membuat khawatir otoritas Soviet. Lagu-lagunya yang tajam dan kritis didengar oleh jutaan orang saat dia berkeliling negara dan merilis rekaman, dan pernikahan (ketiganya) dengan aktris Prancis Marina Vlady berarti dia menghabiskan lebih banyak waktu di Barat. Dia berjalan di atas tali antara pejabat dan pembangkang, tetapi pihak berwenang tidak pernah mendorong Vysotsky ke dalam pemberontakan terbuka, lebih memilih untuk membuatnya tetap dapat diatur dan legal daripada melarangnya dan menghadapi kerusuhan. Ini adalah bukti dari jadwal tur dan kekuatan lagu-lagunya yang berhasil menarik begitu banyak penggemar meskipun tidak pernah diizinkan di televisi Soviet.

Opera Rusia yang Terkenal

Opera Rusia yang Terkenal

Opera Rusia yang Terkenal – Musik klasik Rusia berhak mendapatkan pengakuan dunia. Bagian penting dari ini, tentu saja, adalah opera. Bentuk seni yang menggabungkan musik, akting, dan sastra, tetapi yang lebih penting mencerminkan budaya negara secara keseluruhan. Berikut opera Rusia terkenal yang harus segera Anda tonton.

‘Boris Godunov’ oleh Modest Mussorgsky

Opera ini didasarkan pada lakon dengan judul yang sama oleh Aleksandr Pushkin. Boris Godunov adalah seorang Tsar Rusia yang masuk sebagai Bupati setelah kematian mendadak dan mencurigakan dari pewaris takhta muda, Dmitry. Selama masa pemerintahannya, seorang penipu datang ke ibu kota mengaku sebagai Dmitry, yang selamat dan sekarang mengklaim hak atas takhta. Opera tersebut ditolak oleh kritik pada beberapa kesempatan – terutama karena tidak memiliki peran utama wanita, yang kemudian ditambahkan dengan kisah cinta Marina dan Dmitry. Opera ditayangkan perdana pada tahun 1874 di atas panggung Teater Mariinsky. Di antara opera-opera besar, Boris Godunov berbagi dengan Giuseppe Verdi’s Don Carlos (1867) perbedaan memiliki sejarah kreatif yang sangat kompleks, serta kekayaan materi alternatif yang melimpah. Komposer membuat dua versi, Versi Asli tahun 1869, yang ditolak untuk diproduksi oleh Teater Kekaisaran, dan Versi Revisi tahun 1872, yang menerima pertunjukan pertamanya pada tahun 1874 di Saint Petersburg.

Boris Godunov jarang dibawakan dalam salah satu dari dua bentuk yang ditinggalkan oleh komposer, sering mengalami pemotongan, komposisi ulang, orkestrasi ulang, transposisi adegan, atau penggabungan dari versi asli dan revisi.

Beberapa komposer, di antaranya adalah Nikolay Rimsky-Korsakov dan Dmitri Shostakovich, telah menciptakan edisi baru opera untuk “mengoreksi” kelemahan teknis yang dirasakan pada musik asli sang komposer. Meskipun versi-versi ini memegang panggung selama beberapa dekade, gaya dan orkestrasi harmonis Mussorgsky sekarang dihargai karena orisinalitasnya, dan revisi oleh tangan lain telah ketinggalan zaman.

Pada 1980-an, Boris Godunov lebih dekat dengan status perbendaharaan daripada opera Rusia lainnya, bahkan Eugene Onegin dari Tchaikovsky, dan merupakan opera Rusia yang paling banyak direkam.

‘Queen of Spades’ oleh Pyotr Tchaikovsky

Ini adalah opera lain yang didasarkan pada karya Pushkin. The Queen of Spades adalah novel yang menceritakan kisah seorang pemuda, Herman, yang secara bertahap tenggelam dalam dunia permainan kartu. Dia masuk ke rumah seorang countess tua yang memegang rahasia kombinasi tiga kartu yang menang. Ancamannya memberinya serangan jantung sehingga dia membawa rahasia itu ke kuburnya, atau begitulah yang dia pikirkan, sampai arwahnya kembali mengunjunginya. Drama tersebut ditugaskan kepada Tchaikovsky yang awalnya menolaknya, karena berpikir bahwa alur ceritanya tidak memiliki potensi teater.

‘Khovanshchina’ oleh Modest Mussorgsky

Mussorgsky adalah anggota dari grup ‘The Mighty Handful’ yang mengeksplorasi tema-tema dari sejarah Rusia. Khnovanshchina menandai periode sejarah ketika Rusia melangkah dari masa lalu ke era baru. Peter yang Agung, seorang pembaru tsar, mengambil alih tahta dari saudara perempuannya Sophia, yang dia tempatkan di sebuah biara. Mussorgsky sendiri mempelajari sumber-sumber abad ke-17 untuk melengkapi libretto opera. Dia mengerjakan opera dari tahun 1872 sampai kematiannya. Opera hanya dipentaskan setelah kematian Mussorgsky, dipimpin oleh Rimsky-Korsakov.

‘The Golden Cockerel’ oleh Nikolai Rimsky-Korsakov

Opera ini didasarkan pada dongeng yang ditulis oleh, sekali lagi, Pushkin. Ada banyak alasan mengapa dia dianggap sebagai penulis terhebat Rusia! Rimsky-Korsakov juga tergabung dalam ‘The Mighty Handful’, sebuah grup yang melihatnya sebagai tujuan mereka untuk menciptakan musik klasik Rusia yang unik. Opera ini adalah contoh bagaimana cerita rakyat Rusia terkait dengan musik klasik. Opera penuh dengan humor dan tema rakyat, seperti banyak karya komposer lainnya. Ini adalah karya terakhir Rimsky-Korsakov, diselesaikan pada tahun 1908 – tahun kematian komposernya. Rimsky-Korsakov menganggap opera sebelumnya, The Legend of the Invisible City of Kitezh and the Maiden Fevroniya (1907) sebagai pernyataan artistik terakhirnya dalam medium, dan, memang, karya ini telah disebut sebagai “penjumlahan dari opera nasionalistik. tradisi Glinka dan Lima. ” Namun situasi politik di Rusia pada saat itu mengilhaminya untuk menulis sebuah “sindiran tajam tentang otokrasi, imperialisme Rusia, dan perang Rusia-Jepang.” Selain itu, karya Rimsky-Korsakov sebelumnya yang terinspirasi oleh puisi Alexander Pushkin, terutama Tsar Saltan, terbukti sangat sukses.

‘Life for the Tsar’ oleh Mikhail Glinka

Opera patriotik berlatar abad ke-17 selama invasi Polandia ke Rusia. Plot ini didasarkan pada legenda tentang seorang pria petani, Ivan Susanin, yang dipaksa oleh sekelompok penjajah Polandia untuk membawa mereka ke tempat persembunyian rahasia Tsar. Mengetahui bahwa niat mereka adalah untuk membunuhnya, Susanin memimpin kelompok tersebut jauh ke dalam hutan dimana mereka tidak akan dapat menemukan jalan keluar. Secara alami, orang Polandia yang marah membunuh orang itu di tempat, sehingga dia mengorbankan nyawanya untuk Tsar dan menjadi pahlawan nasional. Opera populer bahkan selama masa Uni Soviet ketika berganti nama menjadi Ivan Susanin dan karakter utama digambarkan sebagai pahlawan Soviet.

Eugene Onegin oleh Pyotr Tchaikovsky

Dan kita kembali ke karya Pushkin lagi, Eugene Onegin menjadi karya klasik dalam karier menulisnya. Novel ini meraih sukses besar selama masa publikasi dan sering disebut sebagai karya ensiklopedis abad ke-19. Ide untuk membuat opera berdasarkan novel menginspirasi Tchaikovsky dan dia mulai mengerjakannya dengan penuh amarah. Setelah pemutaran perdana, opera menikmati kesuksesan seketika yang sama seperti novelnya. Eugene Onegin adalah contoh terkenal dari opera lirik, di mana Tchaikovsky menambahkan musik yang bersifat dramatis. Ceritanya tentang seorang pahlawan egois yang hidup untuk menyesali penolakannya terhadap cinta seorang wanita muda dan hasutan cerobohnya untuk duel fatal dengan sahabatnya.

Opera pertama kali dipentaskan di Moskow pada tahun 1879. Ada beberapa rekaman tentangnya dan dipentaskan secara rutin. Judul karya mengacu pada protagonis.

‘War and Peace’ oleh Sergei Prokofiev

Sergei Prokofiev melakukan dramatisasi epik Tolstoy yang panjang, yang membutuhkan waktu 12 tahun untuk menyelesaikannya. Pasca Perang Dunia II, patriotisme menjadi tema yang sangat penting bagi komposer dan dominan dalam interpretasinya tentang War and Peace. Dia mengerjakan libretto bersama dengan istri keduanya, Mira Mendelson. Setelah selesai, opera direvisi menjadi versi satu malam yang dipersingkat karena pertunjukan aslinya disebarkan selama dua malam. Skema asli Mendelson dan Prokofiev untuk libretto opera membayangkan 11 adegan, dan Prokofiev mulai menggubah musik pada musim panas 1942, didorong oleh invasi Jerman ke Uni Soviet yang dimulai pada 22 Juni 1941. Deskripsi “lirik- adegan dramatis “dalam libretto secara akurat menunjukkan penghormatan kepada Eugene Onegin dari Tchaikovsky dan penekanan pada individu dan emosi mereka daripada pada gambaran yang lebih besar dari sebuah negara yang sedang berperang.

Sebuah skor piano diselesaikan pada musim panas 1942 (dua adegan telah diubah dari versi aslinya), dan diserahkan ke Komite Seni Uni Soviet. Komite menuntut bahwa adegan Bagian 2 (Perang) membutuhkan penekanan yang lebih patriotik dan heroik. Prokofiev, yang ingin melihat mahakaryanya dipentaskan secepat mungkin, menambahkan pawai, paduan suara, dan materi lainnya ke Bagian 2 untuk memuaskan panitia. Selain itu, ia menyusun Epigraf paduan suara, yang menekankan pembangkangan rakyat Rusia dalam menghadapi musuh.

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan I

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan I

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan I – Dalam pembahasan ini akan memberi tahu Anda semua tentang film horor Rusia yang terbaik (banyak di antaranya tidak cocok untuk keluarga) yang harus Anda tonton.

Dengan menonton berbagai film horor ini, Anda tidak hanya akan mendapatkan ketakutan dalam hidup Anda, tetapi Anda juga akan belajar lebih banyak tentang sejarah dan budaya Rusia (dan yang kita semua ketahui bahwa horor juga adalah tentang belajar, bukan?)

Bagi para penggemar horor, Anda siap menerima hadiah, jadi bersiaplah untuk mendengar semua tentang film Rusia yang secara khusus dibuat untuk ditonton setiap waktu dan yang terutama pada malam hari.

1. Mister Designer

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan I

Mister Designer adalah film horor era Soviet yang dirilis pada tahun 1987. Horor Rusia ini disutradarai oleh Oleg Teptsov dan didasarkan pada cerita pendek yang ditulis oleh Alexander Grin.

Film ini mengikuti kisah seorang artis terkenal dan keinginan utamanya untuk menemukan rahasia kehidupan kekal.

Platon Andreevich berusaha untuk mencapai kesempurnaan melalui karyanya pada patung lilin sambil menantang Tuhan (dalam arti tertentu), dan ciptaannya atas pria (dan wanita) sebagai makhluk tidak sempurna yang rentan terhadap perjalanan waktu.

Sebagai salah satu film horor terbaik di generasinya, Mister Designer memegang tempat khusus di daftar ini (sebagai film pertama di dalamnya) dan di hati banyak pecinta horor (Rusia atau lainnya).

2. Dead Daughters

Ditulis dan disutradarai oleh Pavel Ruminov, dan dirilis pada tahun 2007, film horor arthaus Rusia ini benar-benar lolos, berpusat di sekitar hantu tiga gadis kecil yang dibunuh oleh ibu mereka yang gila.

Hantu secara acak memilih orang untuk diikuti dan diamati selama periode tiga hari. Jika kompas moral orang tersebut tidak sesuai dengan keinginannya, Dead Daughters, gunakan kekuatan telekinetiknya untuk membunuh orang itu.

Ini adalah salah satu film horor arthouse anggaran rendah, jadi mungkin tidak untuk semua orang.

Tapi, jika Anda mencari kegilaan total, visual yang bagus dan horor, film Rusia ini akan menjadi yang tepat untuk ditonton (di malam hari, sendirian, karena Anda tuan atau ibu BADASS).

3. Viy (1967)

Dibuat pada era Uni Soviet, Viy (1967), dengan cepat menjadi salah satu film horor Rusia terpopuler. Konstantin Yershov dan Georgi Kropachyov sama-sama dikreditkan sebagai sutradara film ini.

Viy didasarkan pada sebuah cerita pendek (dengan judul yang sama) yang ditulis oleh Nikolai Gogol. Dipenuhi momen-momen sejarah dan budaya Rusia, film ini dianggap sebagai film horor pertama yang dirilis di Uni Soviet.

Seorang pendeta muda, bernama Khoma Brutus, harus menghabiskan tiga hari di sebuah kabin tua dengan mayat seorang penyihir.

Viy memiliki semua kiasan film horor yang hebat (kabin, mayat, penyihir) dan mungkin salah satu film Rusia terbaik dari genre ini (jika bukan yang terbaik), jadi sangat mudah untuk memasukkannya ke dalam daftar ini. film horor terbaik.

4. Lyumi

Salah satu film horor terakhir (jika bukan yang terakhir) yang dibuat di Uni Soviet.

Disutradarai dan ditulis oleh Vladimir Bragin, film horor komedi ini mungkin belum mendapatkan pujian yang layak pada saat dirilis.

Lucu dan menakutkan, dengan akting yang berlebihan, film ini adalah cara yang bagus untuk melewati Sabtu sore.

Ceritanya mengikuti manusia serigala dan keinginannya yang tidak dapat diperbaiki untuk membunuh orang. Film ini adalah cara sutradara untuk menceritakan kembali film klasik lama, Little Red Riding Hood (tetapi hanya dengan horor, thriller, dan kematian). Film ini tersedia untuk ditonton dengan teks bahasa Inggris.

5. Night Watch

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan I

Film thriller Rusia (dan horor), disutradarai oleh Timur Bekmambetov dan didasarkan pada novel 1988 The Night Watch (ditulis oleh Sergei Lukyanenko).

Night Watch mengikuti pertempuran antara kekuatan Terang dan Gelap yang telah berlangsung sejak abad pertengahan.

Tokoh utama, Anton, menemukan bahwa ia adalah “Yang Lain” yang dinubuatkan dan bahwa ia memiliki kemampuan untuk mengakhiri kebuntuan antara faksi yang bertikai.

Plotnya terjadi di Rusia modern, di kota Moskow.

Para kritikus memberikan ulasan yang beragam untuk film ini. Terlepas dari itu, film tersebut menghasilkan pendapatan yang cukup baik, menghasilkan lebih dari 12 juta dolar dalam penyewaan video rumahan (ya, itu yang dilakukan orang-orang untuk menonton film pada tahun 2004, agak menakutkan?).

6. Day Of Wrath

Day Of Wrath, adalah film horor petualangan berbahasa Rusia yang dirilis pada era Uni Soviet (tepatnya 1988).

Disutradarai oleh Sulambek Mamilov, Plot mengikuti seorang jurnalis TV dan penyelidikannya tentang pegunungan misterius di AS. Orang-orang tersesat, kejadian aneh, dan banyak lagi ditemukan selama pencariannya di wilayah dongeng.

Ada beruang-manusia, laboratorium ilmu genetika, dan hutan menakutkan untuk dilihat saat menonton film Rusia ini, dan itulah alasannya, ini adalah salah satu film yang masuk dalam daftar.

7. Forbidden Kingdom (remake dari film Viy)

Film Rusia ini (seperti film tahun 1967) didasarkan pada tulisan Nikolai Gogol. Viy (sebutan film di Rusia) memulai produksinya pada tahun 2005. Karena kekurangan dana, film tersebut diselesaikan 7 tahun kemudian, pada tahun 2012.

Di Rusia, film ini sukses besar secara komersial, memecahkan rekor untuk pembukaan akhir pekan, yang sebelumnya dibuat di bioskop Rusia.

Disutradarai oleh Oleg Stepchenko, film Rusia ini berkisah tentang seorang kartografer abad ke-18 bernama Jonathan Green dan perjalanannya dari Eropa Barat ke Timur.

Dia berhasil mendaratkan dirinya di tempat yang disebut Transylvania (pertama kali mendengar nama itu, siapa Dracula?).

Sebuah desa kecil di tengah hutan dan sekelompok penduduk desa yang aneh, membuat film ini wajib ditonton oleh penggemar horor di luar sana.

Meskipun film tersebut tidak mendapat pujian kritis, namun tetap berhasil masuk ke dalam daftar, karena popularitasnya di Rusia dan kualitas keseluruhan dari sinematografi, karakter, dan latar.

8. The Bride

The Bride adalah film horor Rusia yang dirilis pada 2017. Film ini disutradarai dan ditulis oleh Svyatoslav Podgaevskiy. Ini adalah salah satu film yang benar-benar gila (tapi dengan cara terbaik). Ada karakter bernama Ivan (tentu saja ada), dan keluarganya memiliki beberapa rahasia kotor, yang Anda sebagai penonton temukan selama pemutaran film.

Film yang berlatar tahun delapan belas-ratus ini secara aneh diisi dengan momen-momen, di mana kita bisa mengalami dan belajar lebih banyak tentang sejarah dan budaya Rusia. Mungkin bukan yang terbaik di daftar ini, tetapi tentunya sepadan dengan waktu Anda (jika Anda adalah penggemar genre ini).

9. S.S.D.

S.S.D ini adalah film pedang Rusia yang disutradarai oleh Vadim Shmelyov dan dirilis pada tahun 2008. Lima pemuda dan pemudi berperan untuk acara TV realitas baru. Dapat dikatakan sebelumnya bahwa film itu adalah pembantaian, jadi Anda bisa menebak apa yang terjadi selanjutnya.

Judul ini bukanlah bagian dari film yang menakjubkan, tapi menyenangkan dan mengerikan, dan itulah mengapa ada dalam daftar.

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan II

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan II

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan II – Ketika menonton film horor Rusia, maka Anda disarankan untuk tidak menontonnya sendirian. Film horor Rusia akan memberikan sensasi seram yang tidak bisa untuk Anda hindari. Selain itu, aliran film horor Rusia juga sangat menakjubkan. Penasaran? Selanjutnya akan menghadirkan film horor Rusia untuk para pecinta film horor. Berikut ini adalah kelanjutan dari beberapa film horor Rusia yang menyeramkan.

10. Mermaid: The Lake of the Dead

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan II

Film horor 2017 ini 100% tidak ramah keluarga. Marina sedang mencari obat untuk kutukan yang menimpa kekasih mudanya. Akankah dia bisa menyelamatkan hidupnya atau akankah dia binasa dalam kesakitan? Anda harus menonton film berbahasa Rusia ini untuk mengetahuinya.

Terbaik untuk melihatnya dengan lampu mati, untuk mendapatkan pengalaman horor sepenuhnya.

11. Slushatel

Disutradarai dan ditulis oleh Pyotr Melnikov, film horor pendek ini mengikuti protagonis Nick dan paranoia yang berkembang, saat pacarnya sedang tidur-berbicara tentang pembunuhan yang mengerikan.

Dirilis pada tahun 2020 dan dengan anggaran rendah dan rendah hanya 1000 dolar, film ini adalah apa yang Anda sebut pendek dan manis (jika Anda adalah penggemar horor).

Jika Anda bukan penggemar film horor, Anda melihat daftar yang salah sobat, dan Anda harus kembali menyukai video kucing di Facebook, Twitter, atau ke mana pun Anda pergi melakukannya.

12. Yulenka

Disutradarai oleh Alexander Strizhenov, film ini mengikuti seorang profesor universitas saat ia pindah bersama keluarganya dari kota besar ke kota kecil.

Dia mulai bekerja di gimnasium perempuan dan saat itulah semua hal menyeramkan mulai terjadi.

Itu salah satu film yang menegakkan gagasan tentang betapa menakutkannya anak-anak dengan riasan.

13. Queen Of Spades: Through the Looking Glass (2019)

Bagian kedua dari franchise film horor Rusia mengikuti (sekali lagi) hantu jahat Queen Of Spades saat dia menghabiskan waktunya untuk memburu murid sekolah asrama. Dan, mungkin bagian terbaiknya, semua ini terjadi di rumah tua yang menyeramkan (klise horor favorit Rusia).

Film horor berbahasa Rusia ini disutradarai oleh Alexandr Domogarov dan dirilis pada 2019. Populer di Rusia, film ini memang bukan hit box office, tapi tetap layak untuk Anda. Itu ada dalam daftar film horor Rusia terbaik, itu pasti memiliki arti, bukan ?.

14. Prizrak Iz Khovrino

Disutradarai oleh Kirill Khrestinin, film Rusia ini berpusat pada sekelompok teman yang memutuskan untuk menghabiskan waktu di hutan yang menyeramkan dan menakutkan dengan banyak sejarah buruk di baliknya.

Mengapa mereka memutuskan untuk melakukan itu? Yah, hanya Tuhan yang tahu. Tuhan dan sekelompok penyihir jahat Rusia yang biasa mengorbankan orang di hutan itu. Banyaknya momen hebat dan menyeramkan membuat film horor ini wajib ditonton. Hanya ada beberapa film horor yang tersisa, jadi teruslah menggulir (dan membaca, tentu saja).

15. The Source Of Snakes

Film Horor Rusia Yang Menyeramkan II

Sutradara dan penulis film ini adalah Nikolay Lebedev. Film thriller (dan horor) Rusia ini berpusat pada seorang gadis muda yang merupakan seorang mahasiswa di Institut Pedagogis.

Seorang pembunuh berantai sedang berkeliaran membunuh wanita, dan semua targetnya sangat mirip dengan protagonis utama kita, Dima.

Dirilis pada tahun 1997, film ini disukai oleh banyak penggemar genre ini (genre yang dimaksud adalah horor, jika Anda melewatkan seluruh daftar dan berakhir di kalimat khusus ini).

16. Sputnik

Sputnik, horor fiksi ilmiah yang dirilis pada tahun 2020, adalah tambahan baru yang luar biasa untuk genre film horor.

Satu-satunya yang selamat dari misi luar angkasa yang gagal kembali ke rumah dengan sesuatu yang bersembunyi di dalam tubuhnya. Apa itu, Anda mungkin bertanya?

Ini adalah film horor yang murni dan tidak tercemar, menyenangkan, sederhana, dan sederhana. Tahun 2020 belum melihat banyak rilis baru, membuat film ini lebih berharga dari sebelumnya.

Disutradarai oleh Egor Abramenko sebagai debutnya di dunia film full-length (sebelumnya film ini ia hanya menyutradarai film pendek). Film ini menyenangkan, menegangkan, dengan banyak ide baru yang diimplementasikan secara brilian oleh sutradara.

Mudah salah satu film terbaik di daftar ini, dan pada saat yang sama, salah satu film horor terbaik yang dibuat tahun ini (Rusia atau lainnya).

17. Devil’s Pass

Film Rusia-Inggris produksi bersama ini disutradarai oleh Renny Harlin dan dirilis pada tahun 2013. Film ini diambil dengan gaya footage film yang ditemukan dan menggambarkan sejumlah siswa (tentu saja mereka adalah pelajar karena ini adalah film horor) saat mereka mencari untuk mengungkap kebenaran tentang peristiwa misterius yang terjadi di Devil’s Pass.

Peristiwa yang mengarahkan mereka ke penyelidikan adalah peristiwa kehidupan nyata nyata di mana sembilan pendaki Rusia ditemukan tewas. Jika Anda menyukai film horor (dan menemukan film footage), film ini wajib ditonton.

Naskah film ini ditulis oleh Vikram Weet dan dibintangi oleh Holly Goss, Matt Stokoe, Luke Albright, Ryan Hawley, dan Gemma Atkinson sebagai orang Amerika yang menyelidiki The Dyatlov Pass Incident. Film tersebut mengambil latar di Inggris dan Rusia. Devil’s Pass juga menghabiskan banyak uang untuk membuatnya, yaitu $ 5,3 juta.

Lima siswa Oregon pergi untuk mencari tahu apa yang sebenarnya terjadi pada sembilan pemain ski yang meninggal secara misterius dalam Insiden Dyatlov Pass. Dan mereka berakhir dengan tragis. Film horor ini bergenre misteri dan horor. Bagi Anda yang menyukai genre ini, maka sangat direkomendasikan film ini untuk Anda tonton. Film ini juga ditayangkan dalam bahasa Inggris dan Rusia dengan durasi 96 menit.

18. Savage Hunt of King Stakh

Sayangnya, kita telah sampai pada film Rusia terakhir dalam daftar ini (itu adalah daftar film horor, apakah Anda tidak memperhatikan?). Anda sudah berhasil sejauh ini, jadi mengapa berhenti sekarang? Masih ada sedikit lagi yang bisa dibaca, tentang film horor terbaik dari Rusia.

Film era Soviet ini disutradarai oleh Valeri Rubinchik dan dirilis pada 1980. Seorang etnografer muda datang ke hutan Belorusia untuk meneliti mitos dan legenda lokal. Dengan tone dan mood yang aneh, yang diatur oleh sutradaranya, film ini menghadirkan horor dari awal hingga akhir.

Sulit untuk mendapatkan film yang dibuat selama era Uni Soviet, tetapi jika Anda entah bagaimana berhasil mendapatkan film ini, tontonlah, Anda tidak akan menyesal.

19. Queen of Spades : The Dark Rite (2015)

Queen of Spades: The Dark Rite adalah film horor supernatural Rusia yang dirilis pada 2015. Film ini ditulis dan disutradarai oleh Svyatoslav Podgaevskiy, yang juga menyutradarai The Bride. Film tersebut dibintangi oleh Alina Babak, Valeria Dmitrieva, dan Igor Khripunov yang juga berperan dalam film The Bride.

Film ini mengisahkan tentang kesaktian, yaitu The Queen of Spades. Menurut legenda, entitas jahat ini dapat dipanggil dengan menggambar pintu dan tangga di cermin dalam kegelapan, dan dengan menamainya tiga kali. Kemudian Ratu Sekop mendapatkan energinya dari objek reflektif. Dan Ratu Sekop memotong seikat rambut dari mereka yang tertidur, dan ketika mereka melihatnya, mereka akan menjadi gila atau mati.

Empat remaja memutuskan untuk melakukan ritual menyebut Ratu Sekop sebagai lelucon. Namun, saat salah satu dari mereka meninggal karena serangan jantung mendadak. Dan mereka akhirnya menyadari bahwa mereka menghadapi sesuatu yang tidak dapat dijelaskan dan berbahaya karena lelucon mereka melakukan ritual tersebut.

The Queen of Spades mendapat respon positif dari para pecinta film horor. Dan film ini dirilis di Inggris dalam bentuk DVD pada 9 April 2018 oleh High Fliers Films. Tentunya tidak hanya di Inggris dan Rusia saja, banyak pecinta film horor di negara lain yang jatuh hati dengan film ini. Pernahkah Anda menonton film ini?

Back to top